Connect with us

Bisnis dan Ekonomi

Tinggalkan Telepon Seluler, BlackBerry Justru Raup Untung dari Bisnis Otomotif

Published

on

Ilustrasi: Istimewa

Jakarta, goindonesia.co : Perusahaan teknologi Kanada BlackBerry yang semula dikenal sebagai produsen ponsel berhasil bangkit dari keterpurukan setelah bertransisi menjadi penyedia layanan teknologi otomotif dan keamanan siber.

BlackBerry yang resmi menghentikan layanan ponselnya pada awal 2022, justru berhasil meraih kenaikan pendapatan yang melampaui perkiraan Wall Street, berkat bisnis mereka di segmen keamanan siber dan fitur teknologi untuk mobil.

Pendapatan BlackBerry hingga Mei 2022 sebesar 168 juta dolar AS, melebihi perkiraan rata-rata analis sebesar 160,7 juta dolar AS.

Meningkatnya pendapatan BlackBerry sejalan dengan melonjaknya permintaan kendaraan listrik dan teknologi mobil terkoneksi. BlackBerry merupakan mitra untuk produsen otomotif General Motors, Mercedes-Benz dan Toyota.

BlackBerry mengatakan pendapatan segmen Internet-of-Things (IoT) yang mencakup produk otomotif mengalami pertumbuhan paling cepat sebesar 19 persen.

Produk otomotif yang dibuat BlackBerry antara lain fitur sistem bantuan pengemudi, infotainment, dan fitur mobil terkoneksi.

Adapun untuk keamanan siber, BlackBerry mencetak kenaikan 6 persen karena banyaknya perusahaan yang memanfaatkan layanan cloud selama pandemi COVID-19, demikian dilansir antaranews.com dari Reuters. (***)

Continue Reading
Advertisement Berita Vaksin Penting

Bisnis dan Ekonomi

Perdana Digelar Pameran Mobil Listrik Incar Transaksi Rp500 M

Published

on

Foto: Moeldoko (Cnbc Indonesia)

Jakarta, goindonesia.co – Pameran kendaraan khusus listrik, Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) 2022, akan digelar perdana pada 17-22 Juli 2022.  Sebanyak 50 lebih merek mobil listrik hingga rantai pasoknya dijadwalkan ikut dalam pameran tersebut. 

Penyelenggara pun menargetkan transaksi dari pameran perdana yang akan digelar hybrid ini bisa mencapai angka fantastis. 

Salah satu merek yang akan ikut dalam pameran ini dan mencuri perhatian adalah adanya kereta gantung listrik, Aerobus Skytrain. Dari rantai pasok atau komponen pendukung kendaraan listrik ada ABC Lithium, Birubatt, Evolusi 3D, Oyika, Siemens hingga Vixmo.

Untuk merek kendaraan roda dua akan diikuti oleh Benelli-Keeway, Davigo, Gesits, Haka Motors, Nozomi, Smoot EV, Rakata, Selis, NIU, Utomocorp, dan Datam. Dari roda empat hanya ada empat pabrikan yang ikut, yakni Mobil Anak Bangsa (MAB), Wuling, DFSK, truk listrik Mitsubishi Fuso hingga Prestige.

Namun demikian, tidak banyak pabrikan asal Jepang yang ikut, hanya Mitsubishi Fuso. Selain itu, pabrikan asal Korea Selatan yang tengah jor-joran menjual mobil listriknya di Indonesia, yakni Hyundai juga tidak ada dalam line up.

Hal ini menimbulkan pertanyaan, kemana Hyundai dari pameran mobil listrik perdana ini?

Namun demikian, tidak banyak pabrikan asal Jepang yang ikut, hanya Mitsubishi Fuso. Selain itu, pabrikan asal Korea Selatan yang tengah jor-joran menjual mobil listriknya di Indonesia, yakni Hyundai juga tidak ada dalam line up.

Hal ini menimbulkan pertanyaan, kemana Hyundai dari pameran mobil listrik perdana ini?

“Belum resmi, secara berkas memang belum. Dari prosesnya technical meeting dan sebagainya sudah hadir, tapi memang kesiapan, durasi, produk dan lain lain belum siap. Namun (pernyataan) officialnya nanti dari pihak brand,” ujar Rudy.

Selain Hyundai, nama besar pabrikan mobil dari Jepang seperti Toyota, Mitsubishi hingga Honda tidak ikut serta. Meski demikian, tawaran kepada pabrikan tersebut tetap ada.

“Brand Jepang, dari Dyandra, Periklindo kita offering semuanya, tapi balik lagi masing-masing brand. Karena di Periklindo yang diajaknya BEV,” ujar Rudy.

Dari segi pengunjung, pameran ini bukan hanya menargetkan orang datang ke lokasi, namun juga hadir secara online. Artinya, penyelenggaraan acara ini berlangsung secara hybrid.

“Untuk target kami secara online dari website dan sosial media adalah 110.000 viewers,” beber Rudi. (***)

Continue Reading

Bisnis dan Ekonomi

Makin Moncer, Penjualan Produk Krakatau Steel Naik 10,5 Persen

Published

on

Foto : Istimewa

Jakarta, Bumntrack.co.id – Sepanjang semester I/2022, PT Krakatau Steel (Persero) Tbk telah melakukan penjualan produk mencapai 1.099.000 ton atau naik 10,5 persen dibanding periode yang sama tahun 2021. Kenaikan volume penjualan produk utama Krakatau Steel (Hot Rolled Coil dan Cold Rolled Coil) ditopang dengan program hilirisasi Krakatau Steel yang semakin berkembang.

“Volume penjualan produk Krakatau Steel pada periode Semester I-2022 naik sebesar 10,5 persen dari semula 995.000 ton menjadi sebesar 1.099.000 ton. Begitu pula dari sisi produksi mengalami kenaikan sebesar 10,2 persen dari 2021 sebesar 1.008.000 menjadi 1.111.000 pada 2022,” jelas Direktur Utama Krakatau Steel, Silmy Karim di Jakarta, Jumat (8/7/22).

Hingga Semester I-2022, volume penjualan produk baja hilir naik 206 persen menjadi 14.400 ton. Produksi pipa baja ERW juga meningkat 21,45 persen menjadi 15.613 ton dari sebelumnya sebesar 12.856 ton di 2021.

Melalui kenaikan produktivitas, pendapatan Krakatau Steel dapat meningkat hingga 29,8 persen menjadi Rp20,6 triliun pada Semester I-2022 dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu yang sebesar Rp15,8 triliun. Hal ini juga didukung dengan pendapatan dari penjualan produk baja hilir yang meningkat 179 persen menjadi Rp218 miliar dari tahun sebelumnya yaitu sebesar Rp122 miliar dengan varian baja ringan Hollow, genteng metal, KS-5 atap, Floordeck, baja CNP, Guard Rail, serta lima penambahan produk baja hilir di 2022 yaitu baja Tower, Cut to Length Overflow, Custom Section & Flange, Join Plate, dan Mini Plate.

“Secara keseluruhan, hingga Semester I-2022 pendapatan dari produk-produk pipa baja, baja konstruksi, maupun produk hilir secara keseluruhan meningkat menjadi Rp2,5 triliun dari sebelumnya sebesar Rp2,1 triliun di Semester I-2021,” ujar Silmy.

Lebih lanjut Silmy juga menambahkan bahwa program efisiensi Krakatau Steel terus dilakukan. Di Semester I-2022 ini Krakatau Steel kembali menurunkan variable cost sebesar 7,5 persen. “Dengan semua pencapaian ini maka diperkirakan semester I-2022 Krakatau Steel dapat meraih laba sebesar Rp941,4 miliar, meningkat 89,6 persen dibandingkan dengan laba bersih di periode yang sama tahun 2021 yaitu sebesar Rp496,3 miliar,” tutup Silmy. (***)

Continue Reading

Bisnis dan Ekonomi

Daftar 10 Perusahaan Rokok Terbesar Dunia, Ada dari RI Lho!

Published

on

Foto: Ilustrasi Rokok.(CNBC Indonesia/Syahrizal Sidik)

Jakarta, goindonesia.co – Industri tembakau atau perusahaan rokok saat ini mendapat berbagai tekanan hingga wujud iklan di media pun dibatasi demikian rupa. Namun, industri rokok tetap berhasil berkembang selama bertahun-tahun, dan nilai perusahaan rokok terbesar terus tumbuh.

Belanja iklan bagi perusahaan rokok ternyata tetap besar. Mengutip detik.com, saat ini di AS saja anggaran iklan dan promosi dari perusahaan rokok paling berharga, bisa melebihi US$ 8 miliar atau lebih dari Rp 117 triliun (asumsi kurs saat ini Rp 14.700).

Meskipun dibayangi isu kecemasan terhadap bahaya merokok, membuat banyak perusahaan rokok terbesar di dunia yang mulai beralih fokus ke produk tembakau, dengan melakukan diversifikasi ke alternatif seperti produk nikotin oral, serta rokok elektrik.

Langkah itu sukses membantu keuangan perusahaan, karena penjualan rokok elektrik dan produk serupa lainnya telah meningkat sebesar 177,7% di AS dari 2014 hingga 2020.

Melansir laman Insider Monkey, daftar perusahaan rokok terbesar atau perusahaan rokok paling berharga di dunia di antaranya :

1. Philip Morris International Inc.

Philip Morris International Inc. (NYSE: PM) adalah perusahaan tembakau terkemuka yang didirikan pada tahun 1837 dan berkantor pusat di New York. Dengan lebih dari 150 juta konsumen di seluruh dunia. Kapitalisasi pasar perusahaan sebesar US$ 157,79 miliar.

Perusahaan telah meningkatkan fokusnya pada alternatif bebas asap rokok, seperti menciptakan sistem IQOS canggih, yang bekerja dengan memanaskan tembakau (alih-alih membakarnya) untuk memberikan alternatif yang kurang berisiko. Menariknya, bahkan perusahaan telah menyerukan larangan total produk tembakau pada 2030.

2. Altria Group Inc.

Altria Group, Inc. adalah perusahaan yang menciptakan merek terkenal rokok Marlboro dan Juul, pemimpin pasar dalam produk nikotin elektronik. Diversifikasi ke alternatif nikotin non-merokok ini, telah memungkinkan Altria Group untuk tetap berada di puncak industri tembakau dan rokok.

Faktanya, mereka baru-baru ini dinobatkan sebagai Raksasa Dividen 25 teratas oleh saluran ETF pada kuartal terakhir. Kapitalisasi pasar mereka sebesar US$ 89,71 miliar, berhasil menempatkan mereka di posisi kedua dalam daftar perusahaan rokok paling berharga di dunia.

3. British American Tobacco plc

British American Tobacco didirikan pada tahun 1902, sebagai perusahaan patungan antara perusahaan tembakau kerajaan Inggris dan Amerika. Perusahaan ini telah berkembang menjadi salah satu perusahaan rokok paling terkenal di dunia, dengan kapitalisasi pasar sebesar US$ 84,83 miliar. Perusahaan ini menempati urutan 3 dalam daftar perusahaan rokok terbesar atau perusahaan rokok paling berharga di dunia.

Produk merek terkenalnya termasuk rokok Dunhill dan Lucky Strike, serta produk uap seperti Vuse dan Vype. Langkah menuju alternatif untuk merokok ini juga disorot dalam ideologi ‘A Better Tomorrow’ mereka, yang menekankan efek berbahaya dari merokok dan bergerak menuju alternatif yang kurang berisiko.

4. Japan Tobacco Inc

Anak perusahaan tembakau Japan Tobacco memasok produk ke lebih dari 30 negara. Merek terkemuka mereka termasuk Winston, Camel, dan Benson & Hedges.

Fokus perusahaan ini pada konservasi lingkungan telah membuat mereka mendapatkan reputasi yang terhormat, terutama dengan komitmen mereka untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 35% dari operasi mereka dan 40% dari rantai pasokan mereka pada tahun 2030.

5. ITC Limited

ITC Ltd didirikan pada tahun 1910, sebagai anak perusahaan dari Imperial Brands PLC atau disebut Imperial Tobacco Company of India. ITC Ltd telah berkembang menjadi salah satu konglomerat paling terkemuka, dengan portofolio terdiversifikasi yang mencakup 30 merek induk, seperti rokok dan alat tulis hingga proyek jaringan hotel dan usaha pertanian.

Sementara mengutip Yahoo Finance, ada juga perusahaan RI yang masuk 10 jajaran perusahaan rokok terbesar di dunia, beserta perusahaan besar lainnya.

6. PT Gudang Garam Tbk (GGRM)

Hampir dua pertiga pria Indonesia adalah perokok membuat Gudang Garam menguasai sekitar 20% pasar dan memiliki beberapa merek rokok tradisional dan kretek (cengkeh). Perusahaan ini memiliki pangsa pasar sebesar US$ 4,30 miliar, sehingga menempati urutan 10 dalam daftar perusahaan rokok terbesar di dunia.

7. PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk (HMSP)

Sampoerna yang merupakan perusahaan tembakau terkemuka di Indonesia menguasai lebih dari 30% pasar rokok Indonesia selama lebih dari satu dekade. Sampoerna berafiliasi dengan Philip Morris International Inc. (PM) dan mengkhususkan diri pada rokok kretek (cengkeh) buatan mesin, terutama melalui merek Sampoerna A yang didirikan pada 1989.

8. KT&G Corporation

Korea Tobacco and Ginseng Corporation (KT&G Corp) merupakan perusahaan tembakau terbesar di Korea Selatan, dimulai sebagai monopoli pemerintah dengan fokus pada produksi dan konsumsi dalam negeri. Namun setelah proses privatisasi dimulai pada 1990-an, KT&G Corp telah berorientasi global dan bersaing dengan perusahaan tembakau internasional lainnya.

9. Swedish Match AB

Swedish Match AB (SWMA) memproduksi snus, pouch, cerutu, alternatif bebas asap rokok, korek api, dan produk sejenis lainnya. Produk-produk ini diproduksi di tujuh negara, dengan pasar yang paling menonjol adalah AS dan Skandinavia. Merek paling terkenal dari Swedish Match AB termasuk General, Zyn, Longhorn, dan Redman.

10. Imperial Brands PLC

Imperial Brands PLC (IMB) merupakan perusahaan multinasional Inggris yang berkantor pusat di Bristol, Inggris. Perusahaan ini memproduksi rokok seperti Davidoff dan cerutu premium seperti Montecristo, serta memiliki anak perusahaan vaping bernama Fontem Ventures dan anak perusahaan logistik bernama Logista yang melayani 300.000 outlet di beberapa negara Eropa.

Perusahaan ini beroperasi di lebih dari 120 pasar, memiliki 27.500 karyawan, dan kapitalisasi pasar sebesar 14,48 miliar poundsterling. Imperial Brands PLC berdiri di peringkat 6 perusahaan rokok terbesar di dunia.  (***)

Continue Reading

Trending