Connect with us

Berita

Jelang Demo Mahasiswa 11 April, ini Perbedaan BEM Nusantara dan BEM SI

Published

on

Foto : BEM Nusantara (Ist)

Jakarta, goindonesia.co – Nama Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Nusantara seketika menjadi ramai diperbincangkan oleh publik usai mereka bertemu dengan Kepala Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) Wiranto di Kantor Wantimpres, Jakarta Pusat, pada Jumat (9/4/2022), menjelang demonstrasi besar yang akan dilakukan BEM Seluruh Indonesia (BEM SI).

Dikutip dari Tempo, Sabtu (9/4/2022), pada pertemuan tersebut BEM Nusantara melakukan audiensi terkait dengan isu penolakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) 3 periode atau penundaan Pemilu 2024.

“Kali ini kami lebih memakai jalur audiensi, apa yang bisa kita sampaikan ya kami sampaikan. Jika program tersebut baik kepada masyarakat, ya enggak ada alasan ditolak. Tetapi program pemerintah yang kurang berpihak ke masyarakat, memang kita tolak,” kata Koordinator BEM Nusantara Pulau Jawa, Ahmad Marzuki.

Namun, siapakah organisasi yang mengatasnamakan BEM Nusantara ini? Lalu, apa perbedaannya dengan BEM SI ?

Dilansir dari laman Facebook BEM Nusantara, organisasi tersebut adalah jaringan BEM yang digagas oleh beberapa kampus dari aliansi per-regional, antara lain LIMA-JAYA (Lingkar Mahasiswa Jakarta Raya), LIMA-BARA (Lingkar Mahasiswa Bandung Raya), LIMA-MIRA (Lingkar Mahasiswa Minang Raya), dan LIMA-SUMA (Lingkar Mahasiswa Surabaya dan Madura).

Diketahui, aliansi-aliansi tersebut ialah kumpulan dari BEM formal yang ada di kampus. Pada April 2005, sejumlah aliansi tersebut lalu berkumpul di Yogyakarta.

Dari pertemuan itu, mereka lantas bersepakat untuk membentuk LIMA-NUSA (Lingkar Mahasiswa Nusantara) yang mana merupakan cikal bakal lahirnya BEM Nusantara.

Seiring berjalannya waktu, sejumlah BEM dari wilayah Sumatera, Kalimantan, serta Indonesia Timur lantas bergabung dan BEM Nusantara pun kini menjadi sebesar seperti saat ini.

Sementara itu, dikutip dari laman blog BEM SI, BEM SI sendiri didekarasikan pada 24 Desember 2007 di Bogor.

Ia memiliki visi untuk menjadi wadah pergerakan mahasiswa dalam mendorong Indonesia menjadi bangsa yang berdaulat dengan karakteristik intelektualitas dan moralitas.

Lebih jauh, BEM SI ini juga memiliki presidium pusat dan 11 koordinator teritorial yang menjadi pusat komunikasi, informasi dan administrasi, serta evaluasi di tingkat daerah, dengan susunan sebagai berikut:

Koordinator presidium pusat BEM SI: BEM KM UGM
Koordinator teritorial:
1. Teritorial I (Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri): BEM Universitas Riau
2. Teritorial II (Bengkulu, Jambi, Sumsel, Lampung, Bangka Belitung): BEM Universitas Sriwijaya
3. Teritorial III (Jabodetabek): BEM Universitas Negeri Jakarta
4. Teritorial IV (Bandung, Banten):BEM Universitas Padjajaran
5. Teritorial V (Jawa Tengah, Yogyakarta): BEM Universitas Diponegoro
6. Teritorial VI (Jawa Timur): BEM Universitas Brawijaya
7. Teritorial VII (Kalimantan Barat-Tengah): BEM Universitas Tanjung Pura
8. Teritorial VIII (Kalimantan Timur-Selatan): BEM Universitas Mulawarman
9. Teritorial IX (Sulawesi): BEM Univ.Hasanudin
10. Teritorial X (Maluku dan Papua): BEM Universitas Haluoleo
11. Teritorial XI (Bali dan Nusa Tenggara): BEM Universitas Mataram (***)

Continue Reading
Advertisement Berita Vaksin Penting

Berita

Menhan Prabowo Hadiri Undangan Gubernur Jenderal Australia, Bahas Pertukaran Kadet Akmil dan RMC Duntroon

Published

on

Menhan RI, Prabowo Subianto memenuhi undangan dari Gubernur Jenderal Commonwealth Australia, H.E. the Honourable David Hurley, AC, DSC (Retd), di Kediaman Dubes Australia untuk Indonesia (Foto : @www.kemhan.go.id)

Jakarta, goindonesia.co – Menteri Pertahanan Republik Indonesia (Menhan RI) Prabowo Subianto memenuhi undangan dari Gubernur Jenderal Commonwealth Australia, H.E. the Honourable David Hurley, AC, DSC (Retd), di Kediaman Dubes Australia untuk Indonesia, Jumat (17/5).

Dalam sambutannya, Menhan Prabowo menyampaikan rasa terima kasih yang mendalam kepada Gubernur Jenderal Hurley atas undangan tersebut.

“Saya sangat berterima kasih kepada Yang Mulia David Hurley atas undangannya. Ini adalah kesempatan yang sangat istimewa untuk memperkuat hubungan kita,” ujar Menhan Prabowo.

Tahun ini, Indonesia dan Australia merayakan 75 tahun hubungan diplomatik, sebuah tonggak sejarah yang mencerminkan kedekatan dan kerja sama yang telah terjalin lama.

Selain itu, tahun ini juga menandai peringatan 50 tahun program pertukaran kadet antara Akademi Militer Indonesia (AKMIL) dan Royal Military College (RMC) Duntroon. Program ini telah memberikan kontribusi besar dalam menciptakan generasi pemimpin militer dengan pemahaman mendalam tentang budaya dan lingkungan strategis masing-masing negara.

Menhan Prabowo dan Gubernur Jenderal Hurley sendiri termasuk dalam alumni dari program pertukaran kadet tersebut pada tahun 1974. Kedua tokoh ini pun mengingat masa-masa mereka sebagai kadet dan mengakui pentingnya program ini dalam membangun fondasi hubungan militer yang kuat antara Indonesia dan Australia.

“Program pertukaran kadet ini telah menghasilkan generasi pemimpin militer yang tidak hanya memiliki keterampilan profesional yang tinggi, tetapi juga pemahaman yang mendalam tentang budaya dan lingkungan strategis masing-masing negara. Saya dan Gubernur Jenderal Hurley sama – sama merasakan manfaat yang besar dari program ini,” ungkap Menhan Prabowo.

Di akhir sambutannya, Menhan Prabowo mengungkapkan harapannya agar hubungan antara Indonesia dan Australia semakin erat di masa depan. “Saya berharap hubungan antara Indonesia dan Australia terus diperkuat melalui kerja sama pertahanan yang semakin erat, dengan semangat kolaboratif yang sama. Bersama-sama, kita dapat menghadapi tantangan keamanan global dan regional dengan lebih efektif,” tuturnya.

Pada kesempatan ini Menhan Prabowo secara langsung memberikan plakat dan buku karyanya berjudul “Military Leadership” kepada Gubernur Jenderal Hurley. Sementara itu, Menhan Prabowo juga menerima buku berjudul “Peter Fitzsimons – Gallipoli” dan foto bangunan RMC Duntroon dengan tulisan tangan “To fond memories and strong bonds“ dari David Hurley. (***)

*(Biro Humas Setjen Kemhan)

Continue Reading

Berita

Kunjungi Lapas Narkotika Bandar Lampung, Dirpamintel Ditjenpas Apresiasi Kebersihan

Published

on

Dirpamintel Ditjenpas, Kombes Pol Teguh Yuswardhie saat kunjungan ke Lapas Narkotika Kelas IIA Bandar Lampung. (Foto : Istimewa)

Bandar Lampung, goindonesia.co – Direktur Pengamanan dan Intelijen Direktorat Jenderal Pemasyarakatan mengapresiasi lingkungan yang bersih dan asri di Lapas Narkotika Kelas IIA Bandar Lampung.

Hal ini disampaikan langusng Direktur Pengamanan dan Intelijen Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kombes Pol Teguh Yuswardhie saat melakukan kunjungan di Lapas Narkotika Kelas IIA Bandar Lampung, Kamis (16/05).

“Kebersihan lingkungan lapas ini adalah tanggung jawab bersama, saya apresiasi Lapas Narkotika Bandar Lampung memiliki lingkungan yang bersih dan asri,”ungkapnya.

Ditempat yang sama, Kalapas Narkotika Kelas IIA Bandar Lampung Ade Kusmanto mengatakan apresiasi ini menjadi semangat petugas dan warga binaan untuk terus menjaga kebersihan dan keindahan lingkungan Lapas.

“Dengan adanya apresiasi ini, diharapkan kesadaran dan tanggung jawab dalam menjaga kebersihan lingkungan akan semakin mengakar guna menciptakan lingkungan yang bersih, nyaman, dan sehat bagi semua warga binaan,”jelasnya. (***)

*Press Rilis

Continue Reading

Berita

Pesan Dirpamintel Ditjenpas Usai Lakukan Kunker Perdana di Lapas Narkotika Bandar Lampung

Published

on

Kunjungan perdana Dirpamintel Ditjenpas Kombes Pol Teguh Yuswardhie ke Lapas Narkotika Kelas IIA Bandar Lampung (Foto : Istimewa)

Bandar Lampung, goindonesia.co – Usai resmi dilantik sebagai Direktur Pengamanan dan Intelijen Direktorat Jenderal Pemasyarakatan, Kombes Pol Teguh Yuswardhie melakukan kunjungan perdana ke Lapas Narkotika Kelas IIA Bandar Lampung.

Dalam kunjungannya, Dirpamintel Ditjenpas Kombes Pol Teguh Yuswardhie menuturkan agar selalu menjaga keamanan dan kondusifitas dengan mengedepankan instruksi Direktur Jenderal Pemasyarakatan terkait 3+1 Kuncu Pemasyarakatan Maju.

“Tiga kunci pemasyarakatan maju yakni melakukan deteksi dini gangguan keamanan dan ketertiban, berperan aktif dalam pemberantasan narkoba narkoba,”ujarnya.

Selanjutnya, Dirpamintel Ditjenpas juga menekankan untuk terus membangun sinergitas antar penegak hukum diantaranya BNN, Kepolisian dan TNI.

“Terus bangun sinergi dengan Aparat Penegak Hukum ditambah Back to Basics yang artinya mengembalikan tugas dan fungsi Pemasyarakatan sesuai aturan dan SOP yang berlaku,”pungkasnya. (***)

*Press Rilis

Continue Reading

Trending