Connect with us

Berita

Selamat! Arif Satria Terpilih Ketum ICMI

Published

on

Arif secara resmi menjadi Ketum ICMI setelah dikukuhkan pada Senin (6/12/2021). Dimana diketahui, Arif merupakan seorang akademisi, guru besar ekologi-politik, dan rektor IPB.

Bandung, goindonesia.co – Arif Satria terpilih menjadi Ketua Umum (Ketum) Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia (ICMI) periode 2021-2026. Pemilihan itu adalah salah satu rangkaian agenda Muktamar ke-7 ICMI yang digelar di Bandung, pada 4-6 Desember 2021.

Arif secara resmi menjadi Ketum ICMI setelah dikukuhkan pada Senin (6/12/2021). Dimana diketahui, Arif merupakan seorang akademisi, guru besar ekologi-politik, dan rektor Institut Pertanian Bogor (IPB).

Pemilihan tersebut dimulai dengan pengusulan nama dari Organisasi Wilayah (Orwil), yang mana terpilih 70 nama, lalu dikerucutkan menjadi 15 nama berdasarkan suara terbanyak. Dari 15 nama ini, dipilih kembali oleh pemilik hak suara untuk mendapatkan tujuh nama sebagai formatur.

Pemegang hak suara ialah sembilan orang dari pengurus pusat, lima dari masing-masing Orwil dengan kehadiran 31 Orwil, satu dari masing-masing Organisasi Daerah (Orda), dan satu dari pengurus badan otonom ICMI.

Dari tujuh nama yang terpilih menjadi formatur, nama dengan suara terbanyak otomatis menjadi Ketum ICMI dan enam nama lain menjadi wakil ketua umum atau posisi strategis lainnya.

Tujuh nama berdasarkan urutan suara terbanyak di antaranya:

  1. Arif Satria sebanyak 206 suara.
  2. Ilham Akbar Habibie sebanyak 201 suara.
  3. Mohammad Najib yakni 143 suara.
  4. Zulkifli Hasan sebanyak 140 suara.
  5. Priyo Budi Santoso sebanyak 118 suara.
  6. Jafar Hafsah sebanyak 102 suara.
  7. Andi Anzhar Cakra Wijaya sebanyak 101 suara.

Muktamar ICMI kali ini mengangkat tema “Membangun Indonesia Bermartabat Menuju Indonesia Emas 2045”. Muktamar dihadiri para pengurus dari ICMI pusat, Badan Otonom ICMI pusat, utusan Organisasi Wilayah (Orwil) ICMI dalam dan luar negeri, dan utusan seluruh Orda kabupaten/kota se-Indonesia.

Agenda dalam muktamar tersebut selain pemilihan ketum, di antaranya menyampaikan laporan pertanggungjawaban pengurus ICMI pusat periode 2015-2021, menetapkan anggaran dasar dan anggaran rumah tangga, menetapkan garis besar program kerja, pedoman pokok dan kebijakan organisasi ICMI, dan memilih Majelis Pengurus ICMI. (***)

Continue Reading
Advertisement Berita Vaksin Penting

Berita

Jokowi Imbau Pekerja Kembali Kerja dari Rumah

Published

on

Presiden Joko Widodo. Foto: ANTARA/HO-Biro Pers Sekretariat Presiden

Jakarta, goindonesia.co– Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali mengimbau pekerja perkantoran untuk bekerja dari rumah atau work from home (WFH) untuk menekan potensi penyebaran kasus akibat varian omicron. Ia juga meminta masyarakat mengurangi kegiatan di pusat-pusat keramaian serta tak bepergian ke luar negeri jika tak mendesak.

“Untuk mereka yang bisa bekerja dari rumah, WFH, lakukanlah kerja dari rumah,” kata Jokowi saat memberikan keterangan pers terkait kasus omicron di Tanah Air, di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Selasa (18/1/2022).

Jokowi menyampaikan, saat ini Indonesia tengah mengalami kenaikan kasus yang disebabkan varian omicron. Namun, masyarakat diminta agar tak panik dan bereaksi berlebihan menghadapi kenaikan kasus Covid-19 omicron.

“Berhati-hati perlu, waspada perlu, tapi jangan menimbulkan ketakutan dan jangan menimbulkan kepanikan,” ungkap Jokowi.

Berbagai studi dan juga laporan dari WHO menyebutkan, varian omicron ini memang lebih mudah menular. Namun, varian itu juga memiliki gejala yang lebih ringan.

Jokowi menyampaikan, pasien yang terinfeksi varian itu pada umumnya akan pulih tanpa harus menjalani perawatan di rumah sakit. Meski begitu, ia kembali meminta agar masyarakat tak jemawa dan tak gegabah menghadapi varian tersebut.

Presiden pun mengingatkan masyarakat agar selalu disiplin menerapkan protokol kesehatan, termasuk menggunakan masker, menjaga jarak, dan juga mencuci tangan. Dia meminta masyarakat segera mendapatkan vaksinasi baik dosis pertama, kedua, maupun vaksin booster yang disediakan secara gratis oleh pemerintah. (***)

Continue Reading

Berita

DPR Sahkan RUU IKN Menjadi Undang-undang Ibu Kota Negara

Published

on

Ilustrasi. DPR mengesahkan RUU IKN menjadi UU. (Foto: ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWAN)

Jakarta, goindonesia.co – Rapat Paripurna DPR mengesahkan Rancangan Undang-undang Ibu Kota Negara (RUU IKN) menjadi Undang-undang.
Pengesahan RUU IKN menjadi UU dilakukan setelah Ketua Pansus RUU IKN DPR Ahmad Doli Kurnia membacakan putusan tingkat I RUU IKN dan Ketua DPR Puan Maharani, sebagai pemimpin Rapat Paripurna DPR, meminta persetujuan anggota dewan yang hadir.

“Selanjutnya kami akan tanyakan kepada setiap fraksi apakah RUU tentang IKN dapat disetujui dan disahkan menjadi UU?” tanya Puan kepada anggota dewan yang menghadiri Rapat Paripurna DPR pada hari ini, Selasa (18/1).

“Setuju,” jawab seluruh anggota dewan yang hadir.

Sebagai informasi, Rapat Paripurna DPR pada hari ini dihadiri oleh 305 dari 575 anggota dewan, di mana 77 anggota dewan hadir secara fisik dan 190 anggota dewan hadir secara virtual.

“Daftar hadir pada permulaan Rapat Paripurna DPR RI pada hari ini, telah ditandatangani oleh 77 orang fisik, 190 virtual dan beberapa orang izin, sehingga jumlahnya 305 orang,” kata Puan.

“Sehingga dengan demikian kuorum telah tercapai,” sambungnya

RUU IKN sebelumnya telah mendapatkan keputusan tingkat I pada Selasa (18/1) dini hari.

Seluruh poin yang tertuang di RUU IKN telah disepakati seperti IKN baru berbentuk otorita setingkat provinsi hingga pemimpin IKN baru ialah kepala otorita. (***)

Continue Reading

Berita

Pengganti Jakarta, Ini Dia Nama Ibu Kota Baru RI: Nusantara

Published

on

Foto: ibu kota baru (PUPR)

Jakarta, goindonesia.co – Menteri PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa secara resmi memaparkan nama Ibu Kota Negara (IKN) baru, yaitu Nusantara.

Suharso menjelaskan, awalnya nama ini memang tidak diumumkan karena belum diberitahukan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). Namun akhir pekan lalu Presiden sudah menyampaikan namanya.

“Saya baru mendapatkan konfirmasi dan perintah langsung dari Bapak Presiden yaitu pada hari Jumat. Jadi sekarang hari Senin, hari Jumat lalu, dan beliau mengatakan ibu kota negara ini Nusantara,” ujarnya dalam Rapat Pansus IKN, Senin (17/1/2022).

Namun, belum diputuskan secara rinci apakah nanti IKN Nusantara ini akan berbentuk kota atau provinsi. Sehingga belum ditentukan pemimpinnya apakah Bupati atau Gubernur.

Yang pasti, pemimpinnya akan setara dengan menteri yang dipilih dan dihentikan langsung oleh Presiden dengan masa jabatan lima tahun.

Lanjutnya, alasan pemilihan nama ini karena sudah dikenal dan dekat dengan masyarakat. Selain itu juga sudah dikenal di dunia global.

“Alasannya adalah Nusantara sudah dikenal sejak dulu, dan ikonik di internasional, mudah dan menggambarkan kenusantaraan kita semua,Republik Indonesia dan saya kira kita semua setuju dengan istilah Nusantara itu,” pungkasnya. (***)

Continue Reading

Trending