Connect with us

Berita Provinsi

22.000 Petani Tembakau di Lamongan Terima Jaminan Sosial

Published

on

Foto; Dok. Humas Pemkab Lamongan

Lamongan, goindonesia.co – Guna memberikan rasa aman dan kenyamanan saat bekerja, Pemerintah Kabupaten Lamongan memberikan jaminan sosial ketenagakerjaan untuk 22.000 petani tembakau di 8 kecamatan.

ke 22.0000 petani tembakau penerima perlindungan sosial ketenagakerjana tersebut tersebar beberapa kecamatan. Yaitu di Kecamatan Modo 5484, Kecamatan Bluluk 3829, Kecamatan Ngimbang 5239, Kecamatan Mantup 406, Kecamatan Sukorame 535, Kecamatan Sambeng 4265, Kecamatan Kedungpring 1935, dan Kecamatan Sugio 307. 

Bupati Lamongan, Yuhronur Efendi, saat acara Penyerahan Perlindungan jaminan Sosial, di Pendopo Lokatantra Kabupaten Lamongan, Rabu (29/3), berharap dengan diberikannya jaminan sosial melalui sumber dana bagi hasil – cukai hasil tembakau (DBH-CHT) Tahun 2023, dapat menjadi harapan sekaligus perlindungan melanjutkan kehidupan bagi petani dan keluarga petani tembakau. 

“Kami punya pikiran bahwa BPJS Ketenagakerjaan ini memberikan sebuah harapan bagi para pekerja, untuk terus melanjutkan kehidupannya dengan perlindungan sosial dari pemerintah, dengan ide itu kemarin saya berpikiran bahwa petani juga perlu diberikan asuransi BPJS Ketenagakerjaan dengan dimulai dari petani tembakau yang resikonya juga tidak kalah dengan resiko pekerjaan di profesi-profesi yang lain,” ucap Bapak Pengayom Petani Tembakau Lamongan. 

Menutut Pak Yes, dengan diberikannya jaminan sosial tersebut, akan turut memberikan dampak positif pada peningkatnya produktivitas hasil pertanian tembakau.

“Saya yakin produktivitas pertanian khususnya tembakau ini akan meningkat, karena para petani tembakau dengan perlindungan ini akan merasa lebih aman lebih nyaman dan membuat petani semangat bekerja yang nanti berseiring dengan meningkatnya pertumbuhan ekonomi Kabupaten Lamongan,” tambah Pak Yes.  

Melihat langkah yang dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Lamongan dalam menjamin petani tembakau melalui DBH-CHT, Direktur Dana Transfer Umum Dirjen Perimbangan Kementrian Keuangan RI Tohjaya mengapresiasi langkah preventif Pemkab Lamongan. Terlebih, Lamongan menjadi daerah pertama yang telah menyalurkan dana DBH-CHT tahun 2023, secara nasional.

“Dalam konteks desain penggunaan kebijakan penggunaan DBH-CHT itu dimungkinkan adanya fleksibilitas, dan luar biasanya sekali ini Pak Bupati Lamongan, tetap menggunakan atau memanfaatkan ruang fleksibilitas tersebut untuk dapat dirasakan oleh petani tembakau, ruang fleksibilitas itu bisa untuk apa aja, tapi tetap di sini Bupati Lamongan tetap mengutameakan petani tembakau jadi luar biasa sekali dan untuk itulah kami sangat berterima kasih dan menyampaikan apresiasi bahwa desain kebijakan penggunaan DBH-CHT di Lamongan apapun bentuk penggunaannya, prioritas menerima manfaatnya tetap petani tembakau,” ujarnya.

Sependapat dengan Tohjaya, Kepala Wilayah BPJS Ketenagakerjaan Provinsi Jawa Timur Hadi Purnomo mengungkapkan, saat ini masih banyak daerah yang belum menyadari akan pentingnya jaminan sosial untuk diberikan ke petani tembakau. 

“Ini pertama DBH-CHT tahun 2023 bisa diberikan petani secara lansung, banyak orang yang tidak sadar, dana ini diberikan dalam bentuk jaminan sosial, padahal resiko dalam bertani bukan hanya hasilnya saja, hasil bisa bagus kalau orangnya produktif, terlindungi kalau ada resiko atau kecelakaan kerja, orangnya sakit mereka dapat uangnya dari mana untuk berobat, bisa-bisa mereka ini berhutang,” ujarnya.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kabupaten Lamongan, Moch Wahyudi, dalam laporannya mengungkapkan, Jaminan sosial BPJS Ketenagakerjaan untuk menindungi 22.000 petani tembakau bersumber DBH-CHT tahun 2023 sebesar 2,2 miliar. Dengan dana tersebut petani akan tercover biaya premi 16.800 selama 6 bulan. Selain itu, Whayudi membeberkan, di tahun 2024 DBH-CHT direncanakan akan di alokasikan untuk perlindungan terhadap tanaman tembakau melalui si pelindungku.(***)

*Dinas Kominfo Pempro Jawa Timur, @kominfo.jatimprov.go.id

Continue Reading
Advertisement Berita Vaksin Penting

Berita Provinsi

Siagakan Petugas selama Idul Fitri 1445 H, PLN UIT JBM Pantau Sistem Transmisi

Published

on

Petugas PLN Unit Induk Transmisi Jawa Bagian Timur dan Bali (UIT JBM) melakukan pemeliharaan pada peralatan transmisi (Foto : @kominfo.jatimprov.go.id)

Jawa Timur, goindonesia.co – PLN gencar lakukan pemeliharaan pada peralatan kelistrikan untuk pastikan kesiapannya dalam mewujudkan komitmen sistem transmisi andal sehingga PLN dapat memenuhi kebutuhan pelayanan kelistrikan untuk pelanggan dalam masa Lebaran.

Disebutkan General Manager PLN Unit Induk Transmisi Jawa Bagian Timur dan Bali (UIT JBM), Amiruddin, pemeliharaan dilakukan untuk pastikan peralatan berfungsi optimal. “Dalam inspeksi rutin yang dilakukan, petugas memastikan seluruh peralatan dalam keadaan optimal, sehingga tidak mengganggu fungsinya untuk menyalurkan listrik,” terang Amiruddin, Jumat (12/4/2024).

Amiruddin melanjutkan, dalam masa siaga Idul Fitri, pekerjaan pemeliharaan sudah tidak dilakukan agar semua sistem dalam kondisi all out. Pemeliharaan pada peralatan transmisi sudah selesai dilakukan sebelum masa siaga Idul Fitri 1445 pada 3 – 19 April 2024. “Selama masa siaga, PLN tidak melakukan pekerjaan pemeliharaan, agar semua sistem kelistrikan siaga. Pekerjaan dilakukan bersifat korektif apabila ditemukan adanya anomali pada peralatan saat inspeksi rutin oleh petugas”, kata Amiruddin.

Dijelaskan Amiruddin tindakan korektif dilakukan seperti halnya jika dalam inspeksi rutin ditemukan hotspot pada peralatan. “Hotspot merupakan suatu kondisi dimana peralatan Gardu Induk (GI) mengalami panas yang berlebih, disebabkan karena arus tidak dapat mengalir dengan baik. Peralatan yang mengalami hotspot membuat rugi daya karena daya yang dihantarkan pada suatu tempat akan terbuang, jika tidak segera diperbaiki dapat merusak peralatan, sehingga tindakan cepat perlu dilakukan. Hotspot ini dapat diketahui dari hasil thermovisi yang dilakukan rutin oleh para Operator GI,” tambah Amiruddin.

Tindakan temuan hotspot diterangkan Amiruddin diselesaikan tanpa mengganggu layanan kebutuhan listrik untuk pelanggan. “Perbaikan dari temuan hotspot dilakukan oleh tim PDKB (Pekerjaan Dalam Keadaan Bertegangan), mulai dari pembersihan untuk menghilangkan kotor atau korosi yang dapat menjadi penyebab fisik terjadinya hotspot, atau mengganti peralatan sesuai kondisi yang dibutuhkan, dan setelah pekerjaan dilakukan hal terakhir thermo kembali dilakukan pada peralatan yang dikerjakan untuk mengetahui suhu peralatan setelah adanya perbaikan”, ungkap Amiruddin menjelaskan tahapan perbaikan temuan hotspot pada peralatan.

Dengan tindakan cepat dari PLN, diharapkan sistem kelistrikan tetap aman dan suplai kebutuhan listrik kepada pelanggan tetap andal selama masa Idul Fitri. PLN berkomitmen mendukung penuh pergerakan ekonomi yang ada mulai dari skala kecil UMKM hingga wilayah industri dan destinasi wisata dalam masa Lebaran. (***)

*Dinas Komunikasi dan Informatika, Pemerintah Provinsi Jawa Timur

Continue Reading

Berita Provinsi

Hari Kemenangan Idul Fitri, Pj Gubernur Agus Fatoni Kunjungi Panti Lansia Harapan Kita

Published

on

Pj, Gubernur Sumsel, Agus Fatoni melakukan kunjungan  ke “Panti Sosial Lanjut Usia Harapan Kita” yang beralamat di KM 5 Palembang (Foto : @sumselprov.go.id)

Palembang, goindonesia.co – Usai menunaikan sholat Jumat di Masjid Baiturrahman Komplek Bank Raya Palembang, Jumat (12/4/2024). Penjabat (Pj) Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Agus Fatoni melakukan kunjungan  ke “Panti Sosial Lanjut Usia Harapan Kita” yang beralamat di KM 5 Palembang.

Adapun tujuannya mengunjungi panti tersebut adalah untuk melihat dari dekat kondisi para penghuni panti. Sekaligus halal bihalal dan silaturahmi pasca perayaan hari Raya Idul Fitri 1445 Hijriah.

Dipanti tersebut Fatoni juga menyerahkan paket bantuan bagi para penghuni panti yang rata-rata usia lanjut.

“Bapak/ibu yang sabar ya. Teruslah beribadah dan jaga ibadahnya. Tetap tingkatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT. Setelah 1 bulan berpuasa, mudah-mudahan keimanan kita semakin meningkat, dan dipertemukan kembali dengan Ramadhan tahun depan,” ucap Fatoni.

Di Kesempatan itu Fatoni mendoakan penghuni panti yang sedang sakit agar segera diberikan kesembuhan. Selain itu sejumlah fasilitas panti juga menjadi perhatiannya.

Kepala UPTD Panti Sosial Lanjut Usia Harapan Kita, Edy Khaidir
menjelaskan panti sosial ini melayani rehabilitasi bagi warga lanjut usia yang mengalami masalah sosial.

Setidaknya ada  60 orang warga yang berada di panti tersebut, terdiri dari 32 orang perempuan dan 28 orang laki-laki. Panti Sosial Lanjut Usia Harapan Kita lanjut dia juga menerima rujukan dari Dinas Sosial Kabupaten/Kota.

“Kegiatan yang terselenggara di sini tetap seperti biasa dan normal. Seperti pada bulan puasa, ada sholat tarawih, peringatan Nuzulul Quran, bimbingan sosial, dan keterampilan yang sifatnya untuk mengisi waktu luang seperti latihan rebana,”katanya.

Diungkapkan Edy rata-rata penghuni panti sekitar 40-50% tidak bisa beraktivitas sama sekali dan segala kegiatan dilakukan di tempat tidur. Selain itu sebagian besar warga Panti tidak lagi kembali ke keluarga maupun masyarakat.

“Mereka sebagian besar penghuni tetap di sini,sangat jarang yang pulang ke keluarganya,” ucap Edy. (***)

*Pemerintah Provini Sumatera Selatan

Continue Reading

Berita Provinsi

Libur Lebaran, Dinas PUPR Riau Lakukan Pemeliharaan Jembatan Sail Pekanbaru

Published

on

Dinas PUPR-PKPP Provinsi Riau melakukan pemeliharaan Jembatan Sungai Sail, Kota Pekanbaru.  (Foto : @mediacenter.riau.go.id)

Pekanbaru, goindonesia.co– Meski libur lebaran, Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang, Perumahan Kawasan Pemukiman dan Pertanahan (PUPR-PKPP) Provinsi Riau melakukan pemeliharaan Jembatan Sungai Sail, Kota Pekanbaru. 

Pemeliharaan jembatan dilakukan Dinas PUPR-PKPP Riau melalui Unit Pelaksana Teknis (UPT) Jalan dan Jembatan Wilayah I berupa pembersihan dan mengenakan kerangka besi jembatan. 

“Iya, kita saat ini tengah melakukan pembelian Jembatan Sungai Sail, di Jalan Harapan Raya, Kota Pekanbaru,” kata Kepala UPT Jalan dan Jembatan Wilayah I, Dinas PUPR-PKPP Riau, Khairil Anwar, Jumat (12/4/2024). 

Khairil mengatakan, pemeliharaan jembatan tersebut dilakukan karena beberapa tahun jembatan belum ada pemeliharaan. Sehingga jembatan perlu dilakukan pemeliharaan untuk menjaga kekuatan jembatan. 

“Jadi jembatan itu kita lakukan pembersihan dan cat ulang. Karena rangka jembatan kondisinya sudah banyak yang berkarat. Makanya perlu dilakukan pemeliharaan untuk mempertahankan kondisi dan struktur jembatan,” sebut Khairil. 

Selain itu, lanjut Khairil, pemeliharaan juga dilakukan untuk menjaga keamanan dan kenyamanan bagi pengguna jalan Harapan Raya saat melintasi Jembatan Sail. 

Proses pemeliharaan dimulai dengan pembersihan jembatan dari kotoran, debu dan sampah yang menempel pada permukaan jembatan. 

Setelah itu, kemudian dilakukan pengecatan ulang pada kerangka jembatan yang terlihat pudar atau terkelupas untuk melindungi struktur jembatan dari kerusakan akibat cuaca dan korosi.

“Kita memastikan bahwa semua tindakan yang diambil sesuai dengan standar keamanan dan mengikuti prosedur yang telah ditentukan. Hal ini untuk memberi rasa aman dan nyaman bagi pengendara yang melintasi jembatan,” tandasnya. (***)

*(Mediacenter Riau, BIDANG INFORMASI KOMUNIKASI PUBLIK)

Continue Reading

Trending