Connect with us

Peristiwa

JATAM Sulteng Benarkan Seorang Massa Aksi Tolak Tambang Emas Tew*s Diduga Tertembak Peluru Polisi

Published

on

Foto : Istimewa

Jakarta, goindonesia.co -Jaringan Advokasi Tambang (JATAM) Sulawesi Tengah (Sulteng) membenarkan ada seorang massa aksi unjuk rasa menolak tambang tewas diduga tertembak peluru oleh aparat kepolisian.

Kabar itu dibenarkan langsung oleh Kepala Departemen Riset dan Database JATAM Sulteng, Ramadhani.

“Benar pak 1 orang tertembak peluru tajam,” ujar Ramadhani kepada Kantor Berita Politik RMOL, Minggu sore (13/2).

Salah satu massa aksi yang tewas tersebut kata Ramadhani, bernama Aldi yang berasal dari Desa Tada, Kecamatan Tinombo Selatan, Kabupaten Parigi Moutong, Sulteng.

Ramadhani bercerita, kejadian bermula ketika warga dari tiga kecamatan yang menggelar aksi tolak tambang menuntut Gubernur Sulteng, Rusdy Mastura untuk mencabut izin tambang PT Trio Kencana pada Senin (7/2).

Gubernur Sulteng melalui Tenaga Ahli Gubernur Bidang Kemasyarakatan Antar Lembaga dan HAM, Ridha Saleh kata Ramadhani, berjanji untuk menemui massa aksi sehingga bisa mendengar aspirasi dan tuntutan warga.

Janji Gubernur Sulteng itu pun selanjutnya ditagih oleh masyarakat pada aksi Sabtu (12/2). Warga yang menggelar aksi sejak pagi hingga malam hari ini terus menunggu, namun Gubernur Sulteng tak kunjung datang menemui massa aksi.

“Warga yang kecewa lantas memblokir jalan di Desa Siney, Kecamatan Tinombo Selatan, Kabupaten Parigi Moutong. Pemblokiran itu diharapkan bisa memantik respon Gubernur untuk segera bertemu dan mengabulkan tuntutan warga untuk mencabut izin tambang PT Trio Kencana,” jelas Ramadhani.

Warga tersebut lantas dibubarkan secata paksa oleh aparat kepolisian yang berjala. Dari video yang beredar kata Ramadhani, terdengar letusan tembakan yang berulang-ulang dari arah aparat kepolisian yang berjaga.

“Dalam insiden itu, seorang massa aksi atas nama Aldi tewas, diduga terkena tembakan peluru dari aparat kepolisian,” ungkap Ramadhani.

Ramadhani menerangkan, perjuangan penolakan tambang emas PT Trio Kencana oleh warga di Kecamatan Toribulu, Kasimbar, dan Kecamatan Tinombo Selatan, Sulteng sudah berlangsung sejak lama.
Berbagai aksi penolakan telah dilakukan sejak Kamis 31 Desember 2020, Senin 17 Januari 2020, Senin (7/2), hingga puncaknya pada Sabtu kemarin (12/2).

“Penolakan warga atas tambang emas PT Trio Kencana, itu disebabkan luas konsensi tambangnya yang mencapai 15.725 hektare, mencakup lahan pemukiman, pertanian dan perkebunan milik warga,” pungkas Ramadhani. (***)

Continue Reading
Advertisement Berita Vaksin Penting

Peristiwa

Tren Wisata Spontan Diyakini Menparekraf Percepat Target 1,4 Miliar Pergerakan Wisnus di Tahun 2023

Published

on

Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno dalam “The Weekly Brief With Sandi Uno” yang berlangsung secara hybrid dari Gedung Sapta Pesona, Senin (16/1/2023) (Dokumentasi : Biro Komunikasi Kemenparekraf/Baparekraf RI).

Jakarta, goindonesia.co – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno meyakini wisata spontan yang menjadi tren wisatawan saat ini dalam memutuskan melakukan perjalanan wisata akan mempercepat pencapaian target 1,4 miliar pergerakan wisatawan nusantara (wisnus) di tahun 2023 dengan nilai kontribusi PDB pariwisata di atas 4 persen. 

Menparekraf Sandiaga dalam “The Weekly Brief With Sandi Uno” yang berlangsung secara hybrid dari Gedung Sapta Pesona, Senin (16/1/2023), mengatakan, wisata spontan terjadi dikarenakan adanya pelonggaran aturan PPKM dan kemudahan perjalanan dalam negeri (PPDN) maupun perjalanan luar negeri (PPLN) menjadi faktor pendorong bagi wisatawan untuk melakukan perjalanan sewaktu-waktu atau secara spontan.

Wisata spontan atau biasa yang dikenal wisata yang instan ini semakin terpicu dengan pelonggaran aturan PPKM, kami ingin wisata spontan jadi momentum kita untuk mengambil keputusan kebijakan-kebijakan untuk bisa kita sesuaikan,” kata Menparekraf Sandiaga. 

Tren perjalanan wisata secara spontan secara kuantitatif memberikan kontribusi cukup besar dalam mendorong pergerakan wisnus. Oleh karenanya Menparekraf Sandiaga mengimbau agar ketersediaan kursi transportasi seperti pesawat dan kereta harus ditingkatkan. 

Kemenparekraf akan terus melakukan koordinasi dengan Kemenhub dan berbagai pihak terkait penambahan ketersediaan kursi baik dari luar maupun dalam negeri. Serta penambahan kapasitas transportasi darat (kereta api, Bus) dan laut.

“Menteri Perhubungan, Bapak Budi Karya Sumadi mengatakan bahwa pemulihan tingkat penerbangan dalam negeri sudah mencapai 71 persen sementara jumlah demand-nya belum maksimal, masih 40 persen sampai 50 persen. Sedangkan penerbangan dari dan keluar negeri mencapai 33 persen sepanjang pemulihan pandemi,” kata Menparekraf Sandiaga. 

Desa wisata diharapkan dapat menjadi destinasi utama para wisatawan spontan. Mengingat selama libur natal dan tahun baru, desa wisata menjadi pilihan banyak wisatawan.

Seperti Desa Wisata Tinalah di Kabupaten Kulonprogo, DIY, terdapat peningkatan jumlah wisatawan dari 3.300 wisatawan pada tahun 2021 menjadi 6.000 wisatawan sepanjang tahun 2022. Di Desa Wisata Sembungan di Kabupaten Wonosobo, Jawa Tengah, terdapat peningkatan jumlah wisatawan dari 105.000 wisatawan pada tahun 2021 menjadi 140.000 wisatawan sepanjang tahun 2022. Kunjungan wisatawan pada masa libur Natal dan Tahun Baru mencapai 5.500 wisatawan. Pemasukan dari penjualan UMKM turut mengalami kenaikan sebanyak 40 persen dari sebelumnya. 

Di Desa Wisata Ngilngof, Kabupaten Maluku Tenggara, Maluku, terdapat peningkatan jumlah wisatawan dari 92.000 wisatawan pada tahun 2021 menjadi 99.000 wisatawan sepanjang tahun 2022. Pemasukan turut mengalami kenaikan hingga 100 persen dari sebelumnya.

Desa Wisata Tondok Bakaru di Kabupaten Mamasa, Sulawesi Barat, sepanjang tahun 2022 terdapat 11.000 wisatawan, dimana puncaknya adalah pada masa nataru yang mencapai 10.000 wisatawan. 

“Jadi nanti kita harapkan produk-produk ini bisa menampilkan promosi pariwisata, sehingga jika nanti ada orang yang cuci tangan melihat ada produk langsung tertarik untuk berwisata, melihat schedule kosong cus berangkat, kalau ada meeting ubah meeting-nya jadi virtual meeting,” kata Sandiaga. 

Di kesempatan ini Menparekraf Sandiaga juga menyampaikan tentang wacana harpitnas sebagai salah satu upaya mencapai target perjalanan wisatawan nusantara sebesar 1,4 miliar pada 2023. Ia mengatakan, optimalisasi hari libur kejepit telah diajukan ke Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia. 

“Sudah kami ajukan juga di KemenpanRB, memang ada di Bu Nia Deputi Bidang Kebijakan Strategis bolanya ini, bagaimana kita tahun ini dimulai mungkin dengan beberapa dulu, jangan semua hari libur. Misal, hari libur yang jatuh hari Sabtu dikedepankan hari Jumat,  atau dimundurkan di hari Senin kalau jatuh di hari Minggu. Sementara kalau perayaan agama bisa di hari itu sendiri. Ini dampaknya bisa semakin dilihat dari lebih lama waktu untuk melakukan pergerakan wisatawan,” kata Menparekraf. 

Ia optimistis libur di hari kejepit bisa meningkatkan produktivitas dan membuat pikiran menjadi lebih fresh. 

“Dan telah terbukti melalui  studi bahwa setelah long weekend itu kembali fresh dan produktivitasnya lebih tinggi, dan itu sudah ada acuan dari keilmuannya,” kata Menparekraf. 

Turut hadir dalam kesempatan tersebut, sejumlah pejabat Eselon I dan II di lingkungan Kemenparekraf/Baparekraf baik secara daring maupun luring.  (***)

(Sumber : Biro Komunikasi Kemenparekraf/Baparekraf RI).

Continue Reading

Bisnis dan Ekonomi

Kupas Strategi Cuan 3000 Triliun di Industri Halal Indonesia | Sapta Nirwandar

Published

on

Dokumentasi : Screenshoot Youtube

3000 Triliun yang berputar di industri halal itu ada dimana saja? Bagaimana cara mengaksesnya? Cara mudah cari cuan di industri halal itu lewat mana? Bagaimana proyeksi ke depannya? Apa tantangan dan peluang pelaku bisnis di industri halal Indonesia?

Continue Reading

Peristiwa

Ilmuwan Temukan Kota Hilang di Hutan Hujan Amazon

Published

on

Hutan hujan Amazon Foto: Jorge.kike.medina/wikimedia

El Dorado, kota emas di mana banyak penjelajah Spanyol

Jakarta, goindonesia.co – Hutan hujan Amazon merupakan salah satu tempat paling menarik di bumi. Tidak hanya memiliki ekosistem yang luas, tetapi banyak kota hilang yang telah dicari oleh para ahli sejak berabad-abad.

Di antara kota hilang adalah El Dorado, kota emas di mana banyak penjelajah Spanyol mulai perjalanan tanpa hasil ke hutan hujan yang terletak di Amerika Selatan.

Namun, sekarang, dengan teknologi Light Detection and Ranging (LIDAR), para ilmuwan menemukan kota-kota kuno di Amazon. Laser dipancarkan dari helikopter yang terletak lebih dari 600 kaki di atas hutan Amazon. 

“Di sini kami menyajikan data LIDAR dari situs-situs yang termasuk dalam budaya Casarabe sekitar 500 M hingga 140 M di sabana Llanos de Mojos, Amazonia barat daya. Kawasan budaya Casarabe, sejauh yang diketahui terbentang sekitar 4.500 km persegi dengan salah satu situs pemukiman besar yang menguasai area sekitar 500 km persegi,” katanya.

Para peneliti mengklaim penemuan itu menunjukkan urbanisme awal yang diciptakan dan dikelola oleh penduduk asli selama ribuan tahun. Salah seorang ilmuwan José Iriarte dari University of Exeter mengatakan pihaknya sudah lama menduga masyarakat pra-Kolumbus berkembang di bagian Amazon Bolivia ini.

“Namun, bukti tersembunyi di bawah kanopi hutan sulit untuk dikunjungi secara langsung. Sistem LIDAR kami telah mengungkapkan teras yang dibangun, jalan lintas lurus, pos pemeriksaan, dan penampungan air,” kata José, dilansir NDTV, Rabu (1/6/2022).

LIDAR juga mengungkapkan jaringan kanal yang menghubungkan waduk dan danau dengan berbagai situs. Penelitian sebelumnya di daerah tersebut telah mengungkapkan ratusan situs terisolasi di lebih dari 1.700 mil persegi wilayah Llano de Mojos. (***)

Continue Reading

Trending