Connect with us

Sport

Senegal Juara Baru Piala Afrika

Published

on

Foto : Tim Sepakbola Senegal (Istimewa)

Jakarta. goindonesia.co–Sadio Mane menebus kegagalannya dalam mengeksekusi tendangan penalti pada babak pertama dengan mengonversi tendangan penalti dalam adu penalti guna membawa Senegal menaklukkan Mesir sehingga menjuarai Piala Afrika perdananya, Senin dinihari WIB.

Sadio Mane juga akhirnya mengukuhkan diri sebagai pihak yang menang dalam duel tidak resmi antara dua bintang Liverpool melawan rekannya Mohamed Salah dari Mesir.

Kedua tim bermain 0-0 selama 120 menit dalam final Piala Afrika 2021 di di Stade d’Olembe, Yaounde, Kamerun, sampai kemudian bintang Liverpool itu sukses memasukkan bola dalam tendangan penalti keduanya pada laga itu untuk membawa Senegal menang 4-2.

Mane menyia-nyiakan peluang membawa Senegal unggul pada menit ketujuh babak pertama ketika penaltinya dimentahkan oleh kiper Mesir Mohamed Abou Gabal.

Sebaliknya Mohamed Salah dan Mesir gagal meraih gelar juara Afrika kedelapan kalinya. Salah tidak sempat menendang dalam adu penalti ini karena sudah tak diperlukan lagi mengingat dua rekannya gagal memasukkan bola, sedangkan hanya satu pemain Senegal yang gagal.

Sadio Mane mencetak gol kemenangan melalui tendangan penalti saat Senegal merebut gelar Piala Afrika untuk pertama kalinya dengan kemenangan adu penalti 4-2 atas pemenang tujuh kali Mesir menyusul hasil imbang 0-0 dalam penentuan di Yaounde, Minggu.

Penjaga gawang Senegal Edouard Mendy memblok tendangan penalti Mohanad Lasheen dalam adu penalti itu untuk memberi Mane kesempatan memastikan kemenangannya.

Mohamed Abou Gabal sendiri dinobatkan sebagai “man of the match” pertandingan final ini.

Senegal memang pantas menjuarai turnamen ini karena sepanjang 120 menit dalam laga final ini menjadi tim yang jauh lebih baik ketimbang Mesir dengan menciptakan banyak peluang gol yang jauh lebih banyak dan mendominasi lapangan sepanjang laga

Mesir harus berterima kasih kepada kiper mereka Mohamed Abo Gabal karena dialah yang menjadi aktor sentral yang membawa Mesir memaksa Senegal memainkan adu penalti.

Dia melakukan serangkaian penyelamatan gemilang yang menghindarkan gawang Mesir kebobolan dan sekaligus membuat Mesir empat kali memaksakan pertandingan dilanjutkan ke babak perpanjangan waktu.

Kalidou Koulibaly, Abdou Diallo, Bamba Dieng dan Sadio Mane sukses menjalankan tugasnya dalam adu penalti untuk Senegal.  Hanya Bouna Sarr yang gagal dari pihak Senegal.

Ahmed Sayed dan Marwan Hamdi menjadi penendang penalti yang berhasil untuk Mesir, sedangkan Mohamed Abdelmonem dan Mohanada Lasheen gagal menjalankan tugas.

Mohamed Salah sudah tidak diperlukan lagi karena sekalipun dia berhasil Senegal tetap menang paling tidak 3-2.  Sehingga kedudukan akhir adu penalti adalah 4-2 untuk Senegal.

Susunan pemain:

Senegal: Edouard Mendy; Bouna Sarr, Kalidou Koulibaly (kapten), Abdou Diallo, Saliou Ciss; Idrissa Gana Gueye, Nampalys Mendy, Cheikhou Kouyate (Pape Gueye 66); Ismaila Sarr (Boulaye Dia 77), Famara Diedhiou (Bamba Dieng 77), Sadio Mane

Mesir: Mohamed Abou Gabal; Emam Ashour, Mohamed Abdelmonem, Mahmoud Hamdy, Ahmed Fatouh; Mohamed Elneny, Hamdy Fathy (Mohamed Lasheen 99) Amr Elsoulia (Mahmoud Trezeguet 59); Mohamed Salah (kapten), Mostafa Mohamed (Marwan Hamdy 59), Omar Marmoush (Ahmed ‘Zizo’ Sayed 59). (***)

Continue Reading
Advertisement Berita Vaksin Penting

Sport

Chelsea Amankan Peringkat Tiga Usai Imbang 1-1 Lawan Leicester

Published

on

Pemain Chelsea Marcos Alonso menendang bola selama pertandingan sepak bola Piala Super UEFA antara Chelsea dan Villarreal di Windsor Park di Belfast, Irlandia Utara, Rabu, 11 Agustus 2021. Foto: AP/Peter Morrison

Chelsea tetap posisi ketiga, sedangkan Leicester tetap pada urutan kesembilan

London, goindonesia.co — Chelsea memastikan diri finis urutan ketiga Liga Primer Inggris musim ini setelah berbagi poin dengan Leicester City dalam laga berakhir 1-1 di Stamford Bridge, Jumat (20/5) dini hari WIB.

Mengutip laporan laman Liga Primer Inggris, pada laga Chelsea vs Leicester ini, tim tuan rumah tertinggal lebih dulu lewat gol James Maddison. The Blues kemudian menyamakan skor lewat tembakan Marcos Alonso.

Laga ini sudah tak menentukan untuk kedua tim. Chelsea tetap posisi ketiga dengan 71 poin, sedangkan Leicester tetap pada urutan kesembilan dengan 49 poin.

Chelsea dikejutkan oleh tendangan James Maddison pada menit ke-6 yang mengoyak jala The Blues sehingga The Foxes memimpin 1-0.

Chelsea berusaha langsung membalas dan Trevoh Chalobah melepaskan tembakan dari luar kotak penalti, tetapi masih bisa diatasi kiper Kasper Schmeichel.

Skuad asuhan Thomas Tuchel terus menggempur Leicester. Sampai laga berjalan setengah jam, belum ada percobaan lagi yang mengarah ke gawang.

Chelsea akhirnya menyamakan kedudukan 1-1 pada menit ke-35. Bola umpan lob Reece James ke tiang jauh berhasil disambar dengan sepakan Marcos Alonso.

Leicester sempat memberikan perlawanan setelah kebobolan, tapi Chelsea tidak mau kalah dengan balas menyerang sehingga kedudukan 1-1 bertahan hingga babak pertama tuntas.

Reece James mengancam gawang Leicester pada menit ke-70 dengan melepaskan tembakan dari kotak penalti sebelah kanan yang bisa diselamatkan Schmeichel.

Dua menit berselang ancaman ke gawang Leicester dibuat oleh Trevoh Chalobah dengan menanduk bola dari sepak pojok, tetapi Schmeichel kembali mementahkan peluang lawan.

Leicester bermain bertahan dengan menumpuk pemain di area sendiri yang membuat Chelsea kesulitan menebarkan ancaman.

Leicester sempat mengancam gawang Chelsea poada menit ke-88 ketika sodoran bola kepada Harvey Barnes dengan sigap ditangkap Edouard Mendy. (***)

Continue Reading

Sport

SEA Games Hanoi : Boling Sumbang Emas, Ketum PBI Jerry Sambuaga Bangga Pada Perjuangan Atlet Merah Putih

Published

on

Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Boling Indonesia (PBI) Jerry Sambuaga nilai tim Indonesia selalu bertanding secara mak (Ist)

Jakarta, goindonesai.co : Tim boling Indonesia berhasil menunjukkan performa masimal pada ajang Sea Games 31 di Hanoi, Vietnam.

Hingga Rabu (18/5/2022), tim boling Indonesia sudah menyumbangkan 3 medali untuk Tanah Air, terdiri dari 1 emas dari nomor ganda putra pasangan Ryan Lalisang dan Hardy Rachmadian.

Medali perak disumbangkan pasangan ganda putri Tannya Roumimper dan Sharon Liman Santoso.

Medali pelunggu disumbangkan Ryan Lalisang dari nomor tunggal putra.

Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Boling Indonesia (PBI) Jerry Sambuaga mengaku bangga atas pencapaian dan perjuangan para atlet.

“Sekali lagi, kami berterimakasih kepada para atlet. Saya melihat, para atlet boling bekerja sekuat tenaga, dan mendapatkan hasil maksimal, yakni medali untuk negara tercinta,” katanya.

Dia mengatakan tim Indonesia selalu bertanding secara maksimal dengan mengerahkan seluruh potensi yang ada.

“Perolehan tiga medali tentunya merupakan pencapaian yang sangat baik. Saya melihat tim boling Indonesia sedang dalam kondisi prima,” kata Jerry yang juga menjabat Wakil Menteri Perdagangan RI.

Jerry mengatakan tim boling Indonesia memiliki modal untuk terus memberikan hasil terbaik untuk Tanah Air.

Selain ditunjang oleh kemampuan dan pengalaman atlet, tim boling Indonesia juga memiliki semangat berprestasi, pelatih berpengalaman, tim yang solid, serta mental juara.

Ryan L. Lalisang, atlit boling, mengatakan salah satu kunci kemenangannya bersama Hardy Rachmadian ialah fokus pada pertandingan.

“Kami lebih fokus pada saat game-game akhir. Tekanan tentunya besar, tapi kami bisa melewatinya dengab baik,” katanya.

Manager Tim Boling Indonesia Gatot Aryo Nugroho mengatakan kondisi tim yang solid membuahkan hasil yang sangat baik.

“Terbentuk harmonisasi dalam tim. Kehadiran Ketua Umum PBI di arena pertandingan juga tentunya menghadirkan semangat ekstra bagi tim,” katanya.

Menurutnya, Jerry selalu memberikan motivasi bagi atlet dan pelatih agar berjuang semaksimal mungkin demi mengharumkan nama bangsa. (***)

Continue Reading

Sport

Korea Selatan Raih Piala Uber Tundukkan China 3 – 2

Published

on

Sim Yu-jin Foto : Istimewa

Jakarta, goindonesia.co : Tim Piala Uber Korea Selatan berhasil merebut Piala Uber 2022, setelah di final mengalahkan juara bertahan China dengan 3 – 2.

Pada pertandingan yang berlangsung di Impact Arena, Bangkok, Thailand, Sabtu (14/5/2022, tunggal ketiga Korea Selatan Sim Yu-jin tampil sebagai pahlawan tim Negeri Ginseng.

Pada pertandingan yang sangat menentukan itu Sim Yu-jin berhasil mengalahkan tunggal ketiga China Wang Zhi Yi lewat pertarungan rubber gim 28 – 26, 18 – 21, 21 – 8.

Dengan kemenangan ini, maka Korea Selatan merebut Piala Uber untuk kali kedua setelah pada 2010.

Pada laga pertama di nomor tunggal putri, pemain Korea Selatan, An Se-young, tumbang dari pemain China, Chen Yu Fei dengan skor 17-21, 21-15, dan 22-20.

Korea Selatan membalas pada partai kedua. Pasangan Lee So Hei/Shin Seung Chan, menang tiga gim atas Chen Qing Chen/Jia Yi Fan, 12-21, 21-18, dan 21-18.

Namun lagi-lagi China unggul pada nomor tunggal putri usai He Bing Jiao menumbangkan Kim Ga-eun dengan 21-12, 21-13 dalam tempo 43 menit.

Korea Selatan sukses memaksakan partai kelima setelah ganda putri mereka, Kim Hye-jeong/Kong Hee-yong menang 22-20, 21-17 atas pasangan China, Huang Dong Ping/Li Wen Mei.

Pada partai penentu, permainan tenang dan stabil yang dipertunjukkan Sim Yu-jin mampu mengunci kemenangan Korea Selatan atas China di Piala Uber 2022. (***)

Continue Reading

Trending