Connect with us

Sport

Usai Tekuk Inter, Berardi Klaim Scamacca dan Raspadori Layak Perkuat Tim Besar Italia

Published

on

Domenico Berardi dari Sassuolo. Foto: EPA-EFE/MATTEO BAZZI

Scamacca dan Raspadori berkontribusi besar antar Sassuolo kalahkan Inter Milan.

Jakarta, goindonesia.co – Penyerang sayap Sassuolo, Domenico Berardi, percaya eksploitasi deretan attaccante i Neroverdi seperti Gianluca Scamacca, Giacomo Raspadori, pun dirinya yang berhasil mempermalukan Inter Milan dirasa siap untuk melangkah ke klub besar Eropa musim panas mendatang. Argumentasi Berardi bukan tanpa alasan.

Keperkasaan i Neroverdi mempermalukan Inter Milan di hadapan pendukung tuan rumah yakni berkat kontribusi ciamik rekan setimnya.

“Mereka semua mendengarkan saran dan memberikan kontribusi. Kami menang dengan clean sheet dan itu berarti menegaskan kami bermain sangat baik ketika bertahan pun menyerang,” kata Berardi menegaskan kepada DAZN dilansir Football Italia, Senin (21/2/2022).

Inter kembali terjungkal, kali ini pada lanjutan pekan ke-26 Serie A Italia 2021/2022. Tim besutan Simone Inzaghi menjamu klub papan tengah Sassuolo di Stadion Giuseppe Meazza, Senin (21/2) dini hari WIB tadi.

Dua pemain yang patut mendapat sorotan karena aksinya adalah penyerang muda Scamacca serta Raspadori. “Keduanya pemain hebat dan mereka siap untuk melangkah ke klub besar. Mereka membuktikannya dari pertandingan ke pertandingan dan harus terus melakukan hal itu, termasuk dalam sesi latihan,” sambung Berardi.

Kedua pemain tersebut memang kerap dikaitkan dengan beberapa klub elite Negeri Pasta. Raspadori diklaim merupakan target belanja Juventus serta AC Milan.

Sementara itu striker muda timnas Italia, Gianluca Scamacca, sudah sering dilaporkan bakal angkat koper dari klub asal Emilia-Romagna ke klub top kota mode Italia, Inter Milan, musim depan.

Di sisi lain, Berardi juga santer dirumorkan merapat ke Fiorentina musim dingin kemarin. Tetapi negosiasi kepindahan tak berlanjut.

Sebelumnya, pesepak bola berusia 27 tahun pernah menolak untuk bergabung dengan Juventus karena saat itu ia merasa belum siap bermain untuk tim besar. “Saya telah tumbuh begitu banyak selama bertahun-tahun. Jelas saat ini saya tak menyembunyikan ambisi saya untuk memainkan pertandingan besar di stadion besar.”

Meski memetik tiga poin Sassuolo masih tertahan di peringkat 11 klasemen dengan perolehan angka 33 dari delapan kemenangan, sembilan imbang, dan sembilan kekalahan. (***)

Continue Reading
Advertisement Berita Vaksin Penting

Sport

Kemenpora Sambut Kedatangan Tim Bola Voli Red Sparks Korea di Tanah Air

Published

on

Klub bola voli putri profesional asal Korea Selatan JungKwanJang Red Sparks tiba di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Cengkareng, Selasa (16/4) malam. Ketibaan klub yang berbasis di Kota Daejeon ini disambut Kementerian Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Kemenpora RI) melalui Lembaga Pengelola Dana dan Usaha Keolahragaan (LPDUK).(foto:bagus/kemenpora.go.id)

Tangerang, goindonesia.co : Klub bola voli putri profesional asal Korea Selatan JungKwanJang Red Sparks tiba di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Cengkareng, Selasa (16/4) malam. Ketibaan klub yang berbasis di Kota Daejeon ini disambut Kementerian Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Kemenpora RI) melalui Lembaga Pengelola Dana dan Usaha Keolahragaan (LPDUK).

“Hello Indonesia. We are in Jakarta!” sapa para pemain Red Sparks di Terminal Kedatangan Internasional Bandara Soekarno-Hatta.

Kedatangan Red Sparks dalam rangka laga persahabatan Fun Volley Ball garapan LPDUK Kemenpora RI. Pada acara yang berlangsung Sabtu (20/4) mendatang di Indonesia Arena ini, Red Sparks bakal menghadapi tim bola voli Indonesia All Stars.  

Plt Direktur LPDUK Ferdinand Kamariki Tangkudung secara langsung menyambut kedatangan rombongan dengan mengalungkan bunga kepada masing-masing pemain dan ofisial. Dia bersyukur rombongan Red Sparks tiba di Indonesia dengan selamat.

“Mudah-mudahan di awal yang baik ini, nantinya rangkaian kegiatan yaitu Gala Dinner tanggal 19 April dan main event tanggal 20 April semua bisa berjalan dengan lancar,” harap Plt Direktur LPUDK.

Disampaikan, rombongan Red Sparks berjumlah 42 orang yang terdiri dari pemain, cadangan, ofisial, pelatih, GM, manajemennya, dan media internal. Red Sparks bakal bertanding secara full team, dengan diperkuat pemain voli nasional Indonesia Megawati “Megatron” Hangestri Pertiwi yang sempat bermain untuk tim asal Negeri Ginseng tersebut.

Kehadiran Megawati dalam skuad Red Sparks diketahui membuat popularitas klub ini melesat, bukan hanya di Korea Selatan, melainkan juga di Tanah Air. Hal ini terlihat dari banyaknya penggemar Red Sparks yang menanti kedatangan rombongan Red Sparks di Terminal Bandara Soekarno-Hatta. Mereka tak luput mengabadikan momen bersama Yeum Hye-seon dan kawan-kawannya.

“Red Sparks akan tampil full team melawan Indonesia All Stars Indonesia, yang pastinya menarik kita tunggu nanti tanggal 20. Jadi kami harap ini saatnya kita naikkan industri olahraga voli, kita nantikan kebangkitan dunia olahraga voli indonesia,” tegas Plt Direktur LPDUK. (***)

*KEMENTERIAN PEMUDA DAN OLAHRAGA REPUBLIK INDONESIA

Continue Reading

Sport

Menpora Dito Sebut Laga Red Spark Vs Indonesia All Star Akan Majukan Industri Voli Tanah Air

Published

on

Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI) Dito Ariotedjo menyambut antusias laga ekshibisi voli yang mempertemukan Red Spark kontra tim nasional putri Indonesia. Pertandingan tim Merah Putih dengan klub Korea Selatan itu dinilai akan memajukan industri voli di Tanah Air. (foto:egan/kemenpora.go.id)

Jakarta, goindonesia.co : Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI) Dito Ariotedjo menyambut antusias laga ekshibisi voli yang mempertemukan Red Spark kontra tim nasional putri Indonesia. Pertandingan tim Merah Putih dengan klub Korea Selatan itu dinilai akan memajukan industri voli di Tanah Air. 

Demikian disampaikan Menpora Dito dalam konferensi pers di kawasan SCDB, Jakarta, Jumat (22/3). Menurut Menpora Dito, laga ini akan menarik perhatian publik khususnya pecinta voli karena kehadiran Megawati Hangestri Pertiwi yang membela Red Spark. 

“Intinya kita ingin mendorong ekosistem sport industry maju dan berdampak baik terhadap cabang olahraga,” ujar Menpora Dito.

Menpora Dito menyebut, kehadiran Red Spark ke Tanah Air tak lepas dari hasil tindak lanjut pertemuan antara dirinya dengan Pemerintah Korea Selatan. Kemudian juga dengan gebrakan Lembaga Pengelola Dana dan Usaha Keolahragaan (LPDUK) dibawah Kemenpora, sehingga kolabroasi ini terwujud. 

“Kita tahu (sepak terjang) Megawati sangat luar biasa di Red Spark. Semoga atlet kita semakin termotivasi untuk lebih baik lagi dan mengukir prestasi,” kata Menpora Dito. 

Pertandingan voli Red Spark melawan tim nasional putri Indonesia akan digelar di Indonesia Arena, Jakarta pada 20 April 2024. Menpora Dito menyampaikan alasan mengenai pemilihan Indonesia Arena sebagai venue laga tersebut.

“Kita ingin sekaligus melakukan uji coba pertandingan voli di Indonesia Arena. Semoga nanti bisa penuh dan berharap Proliga bisa menggunakan venue tersebut,” jelas Menpora Dito. 

Sementara itu, Plt Direktur LPDUK, Ferdinand Kamariki Tangkudung menyampaikan terima kasih kepada Menpora Dito yang telah memberikan masukan agar bagaimana pertandingan voli ini nantinya bisa berjalan baik, lancar dan seru. 

“Megawati punya efek yang luar biasa bersama klubnya Red Spark. Tapi kami yakin tim nasional voli kita akan memberikan perlawanan yang ketat,” imbuhnya. 

Ketua Umum PBVSI Imam Sudjarwo menambahkan, akan ada 14 pemain yang dipanggil untuk memperkuat tim nasional putri Indonesia yang nantinya menghadapi Red Spark. Skuad itu diisi oleh para pemain yang sebelumnya pernah membela tim nasional Indonesia. 

“Semua yang dipanggil adalah pemain-pemain terbaik dan saya pastikan mereka akan tampil all out. Beberapa diantara mereka yaitu Yolla Yuliana, Hany Budiarti, Wilda, Ratri hingga Shella,” pungkasnya. (***)

*KEMENTERIAN PEMUDA DAN OLAHRAGA REPUBLIK INDONESIA

Continue Reading

Sport

Siswi Banyuwangi Raih Dua Emas Kejuaraan Karate Dunia di Portugal

Published

on

Aldhea Azarina Bharata (11), yang mewakili Indonesia pada ajang kejuaraan karate dunia, The Miko (Maia International Karate Open), di Kota Maia, Portugal (Foto : @banyuwangikab.go.id)

Banyuwangi goindonesia.co – Kabar menggembirakan datang dari siswi Banyuwangi, Aldhea Azarina Bharata (11), yang mewakili Indonesia pada ajang kejuaraan karate dunia, The Miko (Maia International Karate Open), di Kota Maia, Portugal. Siswi SDN 1 Mojopanggung tersebut berhasil membawa pulang dua medali emas sekaligus di kompetisi internasional tersebut.

Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani menyampaikan selamat atas kemenangan Aldhea. Ipuk bangga dan gembira karena Aldhea telah berhasil memberikan yang terbaik dan membawa harum nama Indonesia, khususnya Banyuwangi.

“Selamat untuk Dhea, ini adalah sebuah prestasi yang sangat membanggakan. Saya sangat gembira karena Aldhea sukses mengharumkan bangsa kita. Saya juga berterima kasih karena Dhea pastinya telah ikut mengharumkan nama Banyuwangi juga,” ujar Ipuk.

Pada kejuaraan tersebut, Aldhea terjun pada kategori Pemula untuk usia di bawah 12 tahun. Aldhea menjadi satu-satunya kontingen Indonesia yang ikut dua nomor kompetisi sekaligus yakni ‘Kata’ (jurus) dan ‘Kumite’ (Perkelahian). Dhea sukses meraih juara pada dua nomor tersebut.

“Sekali lagi selamat untuk Dhea. Semoga prestasinya bisa terus dipertahankan dan sukses terus di masa depan,” cetus Bupati Ipuk.

Sementara itu pelatih Aldhea, Firda Dian Pramana dari Dojo FDP Karate Indonesia Banyuwangi, mengatakan kejuaraan tersebut berlangsung Minggu (3/12/2023). Dalam satu hari Dhea langsung mengikuti dua nomor lomba yakni nomor Kata dan Kumite.

“Pada dua nomor lomba tersebut, Dhea berhasil keluar sebagai juara dan meraih medali emas,” ujar Firda.

Untuk penilaian kejuaraan karate nomor Kata, Dhea meraih nilai tertinggi dari dewan juri. Sementara pada nomor Kumite penilaiannya adalah banyaknya pukulan dan tendangan yang masuk kepada lawan.

“Alhamdulillah Dhea bisa melakukan yang terbaik selama pertandingan,” ucapnya.

Saat ini Dhea sendiri masih berada di Portugal dan baru akan pulang pada 6 Desember. “Rencananya dia akan menerima reward dari Kemenpora dulu sebelum kembali ke Banyuwangi,” kata sang pelatih.

Aldhea berangkat bersama kontingen Indonesia lainnya pada 29 November 2023. Untuk persiapan mengikuti kompetisi ini, Aldhea  menjalani program training centre (TC) di pemusatan latihan nasional (Pelatnas) Jakarta pada  4-15 November. Sebelum bernangkat ke Portugal, Dhea sempat bertemu Bupati Ipuk. (***)

*@banyuwangikab.go.id

Continue Reading

Trending