Connect with us

Politik

PM Malaysia Muhyiddin Yassin Mundur di Tengah Teka-teki Tentang Penggantinya

Published

on

Muhyiddin Yassin, melambaikan tangan, dari kendaraan yang membawanya. [Bernama/DPA

“Saya dapat mengambil jalan yang mudah dan mengorbankan prinsip saya untuk tetap menjadi perdana menteri. Tapi itu bukan pilihan saya dan saya tidak akan berkompromi dengan kleptokrat atau mengganggu independensi peradilan, hanya untuk tetap berkuasa,” katanya, menyinggung mantan Perdana Menteri Najib Razak yang tercemar korupsi, yang melobi pengunduran dirinya.

Jakarta, goindonesia.co –Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin mengundurkan diri pada hari Senin (16/8) setelah berminggu-minggu kekacauan melanda pemerintahannya. Pengunduran diri itu mengakhiri tugas 17 bulan berkuasa, di mana legitimasinya berada di bawah pengawasan terus-menerus dan di tengah kemarahan publik yang mendidih atas penanganannya terhadap krisis Covid-19.

Kepergian pria berusia 74 tahun itu diperkirakan akan terjadi, setelah seorang menteri utama mengungkapkan pada akhir pekan, bahwa perdana menteri akan bertemu dengan raja negara itu, Sultan Abdullah Sultan Ahmad Shah, untuk mengajukan pengunduran dirinya dan mengakhiri kebuntuan yang dipicu oleh hilangnya dukungan mayoritas pemerintah di parlemen.

“Yang Mulia telah setuju untuk menerima surat pengunduran diri Tan Sri Mahiaddin Yassin,” kata sebuah pernyataan oleh Pengawas Keuangan Rumah Tangga Kerajaan Ahmad Fadil Shamsuddin, menggunakan nama pemberian perdana menteri.

“Tan Sri Mahiaddin akan menjabat sebagai Perdana Menteri sementara sampai Perdana Menteri baru ditunjuk.”

Pernyataan itu mengatakan raja menentang sanksi jajak pendapat baru, dengan alasan parahnya krisis Covid-19 di negara itu.

Berbicara kepada bangsa dalam pidato yang disiarkan televisi setelah raja menerima pengunduran dirinya, Muhyiddin mengeluarkan nada menantang. Dia mengatakan upayanya untuk menjaga stabilitas di tengah krisis virus corona digagalkan oleh “beberapa orang yang lebih suka merebut kekuasaan daripada memprioritaskan kehidupan rakyat”.

“Saya dapat mengambil jalan yang mudah dan mengorbankan prinsip saya untuk tetap menjadi perdana menteri. Tapi itu bukan pilihan saya dan saya tidak akan berkompromi dengan kleptokrat atau mengganggu independensi peradilan, hanya untuk tetap berkuasa,” katanya, menyinggung mantan Perdana Menteri Najib Razak yang tercemar korupsi, yang melobi pengunduran dirinya.

Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO), partai tua yang besar di Malaysia, kemungkinan akan memainkan peran penting dalam menentukan siapa yang akan menggantikan Muhyiddin.

UMNO, partai yang berkuasa dari tahun 1957 hingga 2018, memasok jumlah anggota parlemen paling banyak–total 38 orang-– ke aliansi Perikatan Nasional yang saat ini berkuasa.

Krisis saat ini dipicu setelah 15 anggota parlemen UMNO, dilaporkan menarik dukungan mereka untuk Muhyiddin dan mengurangi dukungan parlemennya di bawah mayoritas sederhana 111 di antara 220 anggota parlemen.

Dalam minggu-minggu menjelang pengunduran diri Muhyiddin, UMNO telah sangat terpecah antara satu pihak yang mendukung pemimpin yang diperangi itu, dan pihak lain yang dipimpin oleh orang-orang seperti Najib, yang mengatakan kepemimpinan Muhyiddin yang konon lemah dan serampangan, menjadi beban ketika negara itu terhuyung-huyung dari krisis Covid-19.

Manuver sedang berlangsung

Pengamat politik mengidentifikasi Wakil Presiden UMNO, Ismail Sabri, wakil perdana menteri saat ini, menjadi kandidat terkuat untuk jabatan perdana menteri.

Media lokal pada hari Minggu melaporkan bahwa pengacara berusia 61 tahun itu dengan pelatihan intensif melobi untuk mendapatkan dukungan dari dalam Perikatan Nasional maupun dari luar blok.

Ismail-– yang telah mendukung Muhyiddin secara terbuka di tengah krisis yang sedang berlangsung – dilaporkan bertemu dengan negarawan tua Mahathir Mohamad, yang dipandang memiliki loyalis hingga 15 anggota parlemen.

Digulingkan sebagai perdana menteri oleh kudeta internal yang dilakukan oleh Muhyiddin pada Maret tahun lalu, Mahathir yang berusia 96 tahun adalah bagian dari partai baru yang memiliki empat anggota parlemen.

Politisi veteran itu juga dikatakan telah mempengaruhi anggota parlemen dari kelompok oposisi kecil lainnya.

Blok oposisi utama negara itu, Pakatan Harapan-–ditendang dari kekuasaan oleh manuver Muhyiddin tahun lalu-– memiliki ide lain tentang siapa yang harus menjadi perdana menteri kesembilan negara itu.

Blok tiga partai yang terdiri dari 88 anggota parlemen menginginkan pemimpin oposisi Anwar Ibrahim untuk menggantikan Muhyiddin, tetapi ini tidak dapat terwujud tanpa dukungan kubu Mahathir dan setidaknya beberapa anggota parlemen UMNO.

Anwar dan Mahathir, yang pernah dilihat sebagai salah satu pasangan anak didik-mentor yang paling tangguh dalam politik Asia, sejak itu telah berulang kali mengalami kegagalan dan keuntungan selama dua dekade terakhir.

Mahathir telah mencatat bahwa Anwar-– seorang multirasialis yang gigih-–terlalu mempolarisasi sosok bagi mayoritas Melayu-Muslim konservatif di negara itu.

Raja Sultan Abdullah akan memiliki keputusan akhir tentang apa yang terjadi selanjutnya. Raja, kepala salah satu rumah tangga kerajaan berusia sembilan abad di negara itu, saat ini menjalani masa jabatan lima tahun sebagai Yang di-Pertuan Agong.

Jabatan tersebut mirip dengan jabatan penguasa Inggris, yang memberikan Sultan Abdullah kekuasaan prerogatif konstitusional tertentu meskipun pada sebagian besar masalah ia harus mematuhi saran pemerintah yang berkuasa.

Kekuasaannya dalam skenario saat ini diperkuat oleh preseden hukum yang ditetapkan oleh krisis konstitusional 2009 di negara bagian Perak.

Sultan dalam hal itu menggunakan kebijaksanaannya untuk memilih seorang menteri utama meskipun ada seruan oposisi untuk pemilihan baru menyusul hilangnya mayoritas pemerintahan yang berkuasa di legislatif negara bagian.

Masa depan Muhyiddin

Tidak jelas apakah Muhyiddin akan pensiun dari politik setelah mengundurkan diri. Sebagai  pendukung UMNO satu kali, dia adalah orang nomor 2 di bawah Perdana Menteri Najib ketika dipecat pada tahun 2015 karena mempertanyakan keterlibatan pemimpin dalam skandal keuangan 1MDB bernilai miliaran dolar.

Selanjutnya, ia bergandengan tangan dengan Anwar dan Mahathir–juga mantan politisi kelas berat UMNO-– dalam upaya mereka yang pada akhirnya berhasil untuk menggulingkan UMNO dan Najib dalam jajak pendapat 2018 di bawah payung Pakatan Harapan.

Tapi Februari lalu, Muhyiddin merebut kekuasaan dari Pakatan Harapan dengan menghasut pembelotan massal dari dalam blok dan bergandengan tangan dengan kelompok-kelompok khusus Melayu seperti UMNO dan partai Islam garis keras, PAS.

Dia mengutip pertikaian di dalam Pakatan Harapan dan pengabaian koalisi terhadap hak-hak Melayu sebagai alasan utama kudeta politiknya–yang dikenal sebagai Sheraton Move–dinamai berdasar hotel tempat plot itu diselesaikan.

Intrik membuat Mahathir dikeluarkan dari Parti Pribumi Bersatu Malaysia (PPBM) yang ia dan Muhyiddin dirikan bersama untuk menggulingkan Najib. PPBM saat ini dipimpin oleh perdana menteri dan memiliki 31 anggota parlemen.

Cara curang yang digunakannya untuk berkuasa membuatnya langsung dicap sebagai pemimpin “tidak sah” oleh para pendukung Pakatan Harapan.

Opini publik tentang pemimpin itu semakin merosot tahun ini, setelah dia meminta raja untuk memberi lampu hijau bagi pemberlakuan keadaan darurat Januari-Agustus dengan alasan pandemi Covid-19. Para kritikus mengatakan, motif sebenarnya dari tindakan itu adalah untuk memblokir segala bentuk pemungutan suara di parlemen karena terlihat dari akhir tahun lalu bahwa dukungan anggota parlemen untuk pemerintahannya mulai berkurang.

Perdana menteri mengizinkan sesi parlemen singkat berlangsung pada bulan Agustus, dan setelah banyak tekanan dari raja dan oposisi, dia mengalah pada mosi tidak percaya 7 September.

Pengunduran diri Muhyiddin pada hari Senin menyusul kegagalan langkah terakhirnya – tawaran konsesi besar yang dibuat minggu lalu kepada oposisi sebagai imbalan atas dukungan mereka dalam uji lantai.

Blok anti-pemerintah yang terdiri dari Pakatan Harapan, kubu Mahathir dan anggota parlemen UMNO anti-Muhyiddin, mencerca kesepakatan itu sebagai tawaran terang-terangan “korupsi” untuk menyelamatkan kulit politik perdana menteri.

Muhyiddin pertama kali menjadi anggota parlemen pada tahun 1978, dan diangkat sebagai kepala menteri negara bagian Johor pada tahun 1986. Dia kemudian diangkat di pemerintah federal, melayani dalam enam portofolio menteri yang berbeda di bawah empat perdana menteri.

Pada tahun 2018, ia didiagnosis menderita kanker pankreas, tetapi sejak itu dinyatakan bebas kanker oleh dokternya.

Dalam pidatonya, Muhyiddin mengatakan dia memandang pemecatannya sebagai akhir dari babak lain dalam karir politiknya.

“Enam tahun lalu saya dipecat sebagai wakil perdana menteri hanya karena saya membela prinsip saya dengan menolak untuk berkompromi atas skandal 1MDB,” katanya. “Saya berjuang, saya berkorban dan pada akhirnya, Tuhan membantu saya dalam perjuangan saya. Saya dipercaya untuk memimpin negara sebagai perdana menteri. Namun, hari ini ditakdirkan bahwa ini akan menjadi hari terakhir saya sebagai perdana menteri dan saya menerima kehendak Tuhan.” [South China Morning Post] (***)

Continue Reading
Advertisement Berita Vaksin Penting

Politik

PKS Konsisten Bersama Koalisi Perubahan, Deklarasi Eksplisit Anies Saat Rakernas

Published

on

Wakil Ketua Majelis Syura Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mohamad Sohibul Iman menggelar konferensi pers bersama tim kecil koalisi perubahan. Fathur/PKSFoto

Jakarta, goindonesia.co – Wakil Ketua Majelis Syura Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mohamad Sohibul Iman menggelar konferensi pers usai menemui Ketua Majelis Syura PKS Dr. Salim Segaf Al Jufri dan Presiden PKS Ahmad Syaikhu, Senin (30/1/2023). 

“Usai pertemuan tim kecil di kediaman Pak Anies Baswedan hari Jumat, malamnya saya terbang ke Istanbul bersama tim kecil dari PKS ada Al Muzammil dan Pipin Sopian menemui Ketua Majelis Syura Dr. Salim dan Presiden PKS Ahmad Syaikhu untuk menyampaikan perkembangan dari tim kecil,” papar Sohibul. 

Sohibul menyampaikan alasan ia menyusul ke luar negeri karena Dr Salim dan Ahmad Syaikhu tengah menunaikan tugas dan hendak melakukan ibadah umroh. 

Ia menyampaikan pesan dari Dr. Salim dan Ahmad Syaikhu terkait koalisi di Pilpres deklarasi calon Presiden. 

“Yang pertama Dr. Salim dan Ahmad Syaikhu menyampaikan sikap PKS, sebagaimana ditunjukkan dalam tim kecil koalisi partai-partai pendukung Anies Rasyid Baswedan, PKS konsisten menjadi bagian dari koalisi partai-partai pengusung Anies Baswedan di pilpres 2024 sehingga koalisi ini memenuhi PT 20 persen, ini menutup pertanyaan kemana arah koalisi PKS,” ucap Sohibul. 

Terkait Deklarasi pencapresan, ia menyebut hal itu akan dilakukan pada Rapat Kerja Nasional (Rakernas) PKS 24 Februari 2023 mendatang. 

“Penegasan dukungan secara eksplisit Deklarasi Anies Baswedan, PKS akan menyampaikan usai rapat badan pekerja Majelis Syura pada saat Rakernas nanti, dan bisa saja dipercepat sesuai konstelasi politik yang terjadi,” tutur Sohibul. 

Hadir dalam konferensi pers, Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Mohamad Sohibul Iman, Ketua tim kecil pencapresan Anies Baswedan Sudirman Said, Ketua DPP PKS Al Muzammil Yusuf, Ketua KSP PKS Pipin Sopian, Sekjen Partai Demokrat Teuku Riefki dan Koordinator Juru Bicara Demokrat Herzaky Mahendra Putra. (***)

(Sumber : Humas PKS, @pks.id)

Continue Reading

Politik

PKS Nyatakan Dukungan Anies Baswedan Jadi Capres 2024

Published

on

Anies Baswedan (Foto: Rifkianto Nugroho)

Jakarta, goindonesia.co – PKS menyatakan konsistensi menjadi bagian dari partai pendukung Anies Baswedan di Pilpres 2024. Hal itu merupakan keputusan Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Al Jufri.

Keputusan itu disampaikan oleh Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Sohibul Iman. Dia menyebut keputusan itu sudah menjadi hasil diskusi internal Majelis Syuro.

“Pertama sebagaimana ditunjukkan dalam tim kecil koalisi partai pendukung Anies Rasyid Baswedan, PKS konsisten menjadi bagian dari koalisi partai pengusung Anies Baswedan di pilpres 2024, sehingga koalisi ini memenuhi PT 20%,” kata Sohibul dalam konferensi pers, Senin (30/1/2023).

Sohibul mengatakan pihaknya juga konsisten mendukung Anies sebagai bacapres di pilpres 2024. Keputusan resmi akan disampaikan pada rakernas PKS yang digelar pada 24 Februari.

“PKS akan menyampaikan dukungan eksplisit organisatoris kepada bapak Anies Baswedan sebagai bacapres 2024-2029 pada rapat Majelis Syuro PKS yang bersamaan dengan Rakernas DPP PKS pada 24 Februari 2023,” ujarnya.

“Meskipun demikian tidak tertutup kemungkinan akan terjadi percepatan sesuai dinamika politik yang berkembang terutama setelah Ketua Majelis Syuro PKS dan Presiden PKS kembali ke tanah air,” lanjutnya. (***)

*@news.detik.com

Continue Reading

Politik

Sohibul Iman dan Sudirman Said Akan Gelar Jumpa Pers

Published

on

Utusan Tim Kecil Anies Baswedan, Sudirman Said dan Sekjen DPP Partai Demokrat Teuku Riefky Harsya usai pertemuan tim kecil di Pendopo Anies Baswedan, Cilandak, Jaksel. (Alma Fikhasari/Merdeka.com)

Jakarta, goindonesia.co – Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Sohibul Iman dan Perwakilan Tim Kecil Anies Baswedan, Sudirman Said akan menggelar jumpa pers di Terminal 3 Kedatangan Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Pukul 18.00 WIB, pada Senin (30/1/2023). Agenda tersebut, dikabarkan akan mengumumkan terkait Koalisi Perubahan.

“Rencananya ada konpers terkait Koalisi Perubahan di Terminal 3 Kedatangan Internasional Soekarno-Hatta,” kata Jubir DPP Partai Demokrat, Herzaky Mahendra Putra, kepada wartawan.

Dia menyampaikan, perwakilan yang akan hadir dalam jumpa pers tersebut diantaranya Sudirman Said, Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Moh Sohibul Iman, Sekjen PD Teuku Riefky H, dan Ketua DPP Nasdem Sugeng Suparwoto.

“Mengenai perkembangan terbaru Koalisi Perubahan,” tegasnya.

Dibenarkan Jubir PKS

Juru Bicara PKS Muhammad Kholid. (dok PKS)

Jumpa pers tersebut juga dibenarkan oleh Juru Bicara (Jubir) Partai Keadilan Sejahtera (PKS) M Kholid. Namun, dia enggan menjelaskan lebih lanjut terkait pembahasan apa yang akan disampaikan.

“Iya benar, insyAllah. Ya nanti kita dengarkan langsung dari Pak Sohibul iman ya,” kata Kholid. (***)

*Sumber: Merdeka.com

Continue Reading

Trending