Connect with us

Sport

Bagnaia Tetap Tercepat di Sesi Latihan Bebas Grand Prix Italia

Published

on

JAKARTA , goindonesia.co – Francesco Bagnaia bertahan sebagai pebalap tercepat dalam sesi latihan bebas Grand Prix Italia setelah memperbaiki catatan waktunya di FP3 pada Sabtu.

Sang pebalap Ducati mencetak waktu terbaik 1:45,456, yang menjadi rekor baru lap sirkuit Mugello mengalahkan rekor sebelumnya yang dibuat Marc Marquez pada 2019 (1:45,519).

Pemuncak klasemen sementara Fabio Quartararo dari tim Monster Energy Yamaha membuntuti pesaing terdekatnya di kejuaraan dengan margin 0,157 detik di P2, demikian laman resmi MotoGP.

Brad Binder, yang menjalani balapan pertama kelas premier di Mugello, meneruskan tren positif KTM dengan memanfaatkan sasis baru untuk finis P3 dengan selisih 0,196 detik dari Bagnaia.

Rekan satu timnya, Miguel Oliveira membawa motor KTM kedua ke sepuluh besar di P7.

Juara Jerez dan Le Mans, Jack Miller dan Johann Zarco membuat tiga Ducati ke peringkat lima besar setelah FP3.

Duet tim Suzuki, Alex Rins dan Joan Mir mengamankan tiket ke Q2 setelah finis P6 dan P8.

Pol Espargaro menjadi satu-satunya pebalap Honda yang mengamankan tiket Q2 setelah finis P9 di depan Franco Morbidelli dari tim Petronas Yamaha.

Di FP3, seluruh pebalap mampu tampil lebih cepat dari kedua sesi latihan sebelumnya.

Maverick Vinales terjatuh di akhir sesi dan harus terlempar dari peringkat sepuluh besar, yang berarti sang pebalap Yamaha akan melewati Q1.

Marc Marquez, Valentino Rossi juga harus bertarung melewati Q1 setelah mendapati sesi FP3 yang begitu ketat dengan catatan waktu 19 pebalap teratas dipisahkan kurang dari satu detik saja.

MotoGP kembali digelar di Mugello akhir pekan ini setelah tahun lalu balapan di sirkuit Italia itu batal karena pandemi Covid-19. Akan tetapi, kali ini tidak akan ada para fan yang biasanya memadati bukit di sepanjang sirkuit tersebut karena pembatasan terkait pandemi.

Mugello merupakan salah satu sirkuit yang paling menuntut kekuatan fisik dengan layout yang sangat teknis dan lintasan lurus sepanjang 1,1 km yang memungkinkan para pebalap mencapai kecepatan puncak hingga 356,7 kpj (Andrea Dovizioso,2019).

Ducati mengincar kemenangan keempatnya di sirkuit kandangnya itu secara beruntun ketika Jack Miller, Francesco Bagnaia dan Johann Zarco berharap mengikuti jejak Danilo Petrucci, Jorge Lorenzo, Andrea Dovizioso dan Casey Stoner yang pernah memenangi Grand Prix Italia di atas motor Desmosedici.

Test rider Ducati Michele Pirro mendapat tugas untuk menggantikan rookie tim Pramac Racing Jorge Martin yang masih memulihkan diri dari cedera yang ia alami di Portimao.

Hasil FP3 GP Italia

1 Francesco Bagnaia Ducati Team (GP21) 1:45,456
2 Fabio Quartararo Monster Yamaha (YZR-M1) +0,157
3 Brad Binder Red Bull KTM (RC16) +0,196
4 Jack Miller Ducati Team (GP21) +0,245
5 Johann Zarco Pramac Ducati (GP21) +0,269
6 Alex Rins Suzuki Ecstar (GSX-RR) +0,298
7 Miguel Oliveira Red Bull KTM (RC16) +0,335
8 Joan Mir Suzuki Ecstar (GSX-RR) +0,369
9 Pol Espargaro Repsol Honda (RC213V) +0,402
10 Franco Morbidelli Petronas Yamaha (YZR-M1) +0,409
11 Maverick Viñales Monster Yamaha (YZR-M1) +0,439
12 Marc Marquez Repsol Honda (RC213V) +0,557
13 Aleix Espargaro Aprilia Gresini (RS-GP) +0,559
14 Michele Pirro Pramac Ducati (GP21) +0,647
15 Takaaki Nakagami LCR Honda (RC213V) +0,855
16 Luca Marini Sky VR46 Avintia Ducati (GP19)* +0,876
17 Danilo Petrucci KTM Tech3 (RC16) +0,899
18 Valentino Rossi Petronas Yamaha (YZR-M1) +0,902
19 Lorenzo Savadori Aprilia Gresini (RS-GP)* +0,991
20 Enea Bastianini Avintia Ducati (GP19)* +1,171
21 Alex Marquez LCR Honda (RC213V) +1,397
22 Iker Lecuona KTM Tech3 (RC16) +1,791 (***)


Continue Reading
Advertisement Berita Vaksin Penting

Sport

Proliga 2024, Popsivo Mulai Langkah Manis Kalahkan Petrokimia

Published

on

Proliga 2024, Gresik Petrokimia Pupuk Indonesia,(kuning) di kalahkan Tim putri Jakarta Popsivo Polwan di GOR Amongrogo Yogyakarta. (Foto : @kominfo.jatimprov.go.id)

Yogyakarta, goindonesia.co – Tim putri Jakarta Popsivo Polwan memulai langkah manis pada hari kedua seri pertama, PLN Mobile Proliga 2024 setelah mengalahkan Gresik Petrokimia Pupuk Indonesia, di GOR Amongrogo Yogyakarta, Jumat (26/4/2024).

Anak-anak klub milik Polri itu menang dengan skor 3-1 (29-27, 25-18, 23-25, 25-18) atas klub plat merah, Petrokimia Gresik.

Kemenangan atas Petrokimia ini cukup membuat pelatih Popsivo, Lardi merasa puas. “Terima kasih atas support dari para pemain dan didukung suporter,” kata Lardi usai laga.

Menurut Lardi, timnya sempat kecolongan pada set ketiga. Hal itu karena salah satu andalan Popsivo, Arsela Nuari Purnama tidak diturunkan karena sakit pada set ketiga itu. 

“Makanya kekuatan kita berkurang. Untungnya set keempat kita bisa menang lagi,” ujarnya.

Salah satu pemain asing Popsivo, Irina Voronkova, masih beruntung bisa menyesuaikan dan beradaptasi baik dengan cuaca atau lingkungan di Indonesia. “Bahkan tidak ada masalah dalam beradaptasi dengan rekan satu tim di saat pelatihan ataupun pertandingan,” tegasnya.

Sementara itu, pelatih Petrokimia, Pedro Lilipaly mengatakan pada laga perdana ini masih belum beruntung  “Kita masih banyak yg harus dievaluasi kedepannya, biasa lah pertandingan pertama,” ujar Pedro.

“Kita perlu ditambah untuk mental dan daya juang bagi adik-adik yg baru di laga perdana ini,” tambah kapten tim Petrokimia, Mediol Stiovanny Yoku.

Jadwal Sabtu (27/4/2024):

Jam 14.00 WIB: Pertamax-Garuda Jaya (putra)

Jam 16.00 WIB: Bank bjb-BIN (putri)

Jam 18.00 WIB: Bhayangkara-Bank Sumsel (putra). (***)

*Dinas Komunikasi dan Informatika, Pemerintah Provinsi Jawa Timur

Continue Reading

Bola

Timnas Melaju ke Semifinal Piala Asia U-23. Erick Thohir, Mereka Pencetak Sejarah Baru

Published

on

Ketua Umum PSSI, Erick Thohir di ruang ganti Timnas U-23 setelah lolos ke semifinal Piala Asia U-23 usai mengalahkan tim kuat, Korsel di perempat final dengan skor, 11-10 lewat drama adu pinalti (Foto : @www.pssi.org)

Jakarta, goindonesia.co – Ketua Umum PSSI, Erick Thohir mengungkapkan rasa syukur dan bangga yang luar biasa atas keberhasilan Timnas lolos ke semifinal Piala Asia U-23 usai mengalahkan tim kuat, Korsel di perempat final dengan skor, 11-10 lewat drama adu pinalti, usai di babak normal dan penambahan waktu skor imbang, 2-2. 

Menurut Erick, Garuda Muda layak dinobatkan sebagai pencetak sejarah baru sepakbola Indonesia karena mampu membawa nama harum bangsa. Apalagi perjuangan ini diraih lewat drama penambahan waktu dan adu pinalti.

Kemenangan dalam laga yang berlangsung di Stadion Abdullah bin Khalifa, Doha, Qatar, Kamis (24/4) waktu Qatar, atau Jumat (25/5) di Indonesia tak hanya menciptakan sejarah baru bagi Indonesia. Kesuksesan Merselino Ferdinan dkk itu mendekatkan Indonesia dengan mimpi baru untuk selangkah lagi lolos ke Olimpiade Paris 2024.

“Alhamdulillah. Saya bersyukur kepada Yang Kuasa, dan rasa bangga kepada para pemain, pelatih, ofisial, serta seluruh timnas yang bermain sangat luar biasa dan terus menciptakan sejarah bagi sepakbola Indonesia. Generasi emas pesepakbola muda ini telah berjuang dengan semangat tinggi, mental baja, dan memberikan yang terbaik bagi Indonesia. Terima kasih,” ujar Erick Thohir yang menjadi saksi langsung kemenangan tersebut.

Bermain tenang sejak kick off, Indonesia sempat dikejutkan lewat gol Korsel di menit sembilan. Namun gol itu dianulir setelah pemain Korsel terperangkap offside usai wasit melihat tayangan VAR. 

Gol pertama Indonesia dicetak striker, Rafael Struick pada menit ke 15 lewat tendangan terukur dari luar kotak pinalti ke pojok gawang lawan. Struick mencetak gol kedua di menit 45 +3, usai Korsel sempat menyamakan kedudukan karena Komang Teguh melakukan gol bunuh diri di menit, 45.

Di babak kedua Korsel justru bisa kembali mengimbangi kedudukan ketika mereka bermain dengan 10 pemain usai pemainnya, Lee terkena kartu merah. Gol penyama kedudukan Korsel dicetak S.B Yeong di menit 84.

Erick memuji kedisiplinan, mental, dan motivasi tinggi para pemain untuk mencetak sejarah sehingga mampu bermain tanpa beban. Hal itu menjadi kunci timnas menaklukkan juara grup B ini.

“Di olahraga, ada yang namanya momentum. Dan saya lihat, sejak penyisihan grup, lalu di perempat final, momentum itu milik kita. Kini Timnas bisa melangkah ke semifinal, sangat logis jika target berikutnya final. Yang pasti, kami di PSSI, seluruh pemain dan ofisial, terus mengharapkan doa dan dukungan dari seluruh rakyat dan pecinta sepakbola nasional. Saatnya meraih mimpi lebih tinggi,” pungas Erick. (***)

*PSSI – Football Association of Indonesia

Continue Reading

Bola

Indonesia Lolos ke Babak 8 Besar Piala Asia U-23, Erick Thohir, Usaha Keras Kita Berbuah Prestasi

Published

on

Tim U-23 Indonesia (Foto : @www.pssi.org)

Jakarta, goindonesia.co – Tim U-23 Indonesia mengukir prestasi gemilang di Piala Asia U-23, Qatar. Dalam laga penentuan Grup A, Marselino Ferdinan cs menundukkan Jordania dengan skor 4-1 di Stadion Abdullah bin Khalifa, Doha, Qatar, Minggu (21/4).

Garuda muda yang bermain sangat tenang, efektif, dan trengginas dalam menghadang ambisi Jordania yang sama-sama mengincar kemenangan agar lolos dari penyisihan grup, unggul langsung, 2-0 di babak pertama. Sempat menambah gol menjadi, 3-0, Indonesia menutup laga dengan skor, 4-1.

Ketua Umum PSSI, Erick Thohir yang menonton langsung perjuangan tim Merah Putih di Doha, Qatar mengungkapkan rasa bangga atas permainan dan semangat juang para pemain yang punya nyali lebih untuk menang.

“Upaya besar kita benar-benar membuahkan hasil. Banyak kerja keras dan nyata yang kita lakukan bersama. Mulai dari hentikan Liga, pendekatan ke klub-klub luar negeri agar mau melepaskan pemain kita, dan belum lagi drama wasit di laga pertama melawan Qatar. Alhamdulillah. Hasil tidak akan jauh dari usaha keras bersama,” ujar Erick Thohir di Doha, Qatar, Minggu (21/4).

Erick juga secara khusus mengapresiasi perjuangan para pemain di lapangan. Nyali tinggi para pemain, menurutnya membuat para pemain tampil tanpa beban, permainan berkelas dan terus menekan sehingga menang. 

“Ini bukti, kita bisa. Saya harap nyali ini terus naik di babak berikutnya karena lawan semakin juat. Ini jadi motivasi untuk target berikutnya, lolos Olimpiade. Semoga,” tambahnya.

Gol pertama tim Merah Putih dicetak Marselino Ferdinan di menit 23 melalui titik pinalti. Tendangan 12 pas itu diberikan setelah striker Rafael Struick dijatuhkan di kotak terlarang. 

Gol kedua diceploskan Witan Sulaiman di menit ke- 40 lewat tendangan indah menuntaskan tiki taka cantik antara Marcelino, Rizki Ridho, dan Witan sebagai eksekutor. Marcelino menambah kemenangan dengan membuat gol ketiga Indonesia di menit 70 melalui permainan satu dua dengan Witan. 

Jordania sempat memperkecil ketinggalan lewat gol bunuh diri Justin Hubner yang membelokkan tendangan lawan. Namun Indonesia memperbesar keunggulan dengan gol keempat dari tandukan Komang Teguh.

“Saya nilai grafik permainan dan mental para pemain terus naik sejak kalah dari Qatar, meskipun kita main luar biasa saat itu dengan sembilan pemain. Mereka tidak menyerah saat mendapat tekanan. Saya salut atas strategi pelatih Shin Tae Yong yang mampu meramu sehingga permainan tim benar-benar baik. Ini bagus dan modal utama karena perjuangan masih panjang. Doakan dan terus dukung timnas,” ungkap Erick. (***)

*PSSI – Football Association of Indonesia

Continue Reading

Trending