Connect with us

Berita

Data BI Diduga Bocor, Diprediksi Melebihi Kasus Kebocoran Tokopedia

Published

on

Chairman Communication & Information System Security Research Centre, Pratama Persada Foto: Yogi Ardhi/Republika

CISSReC menilai jika klaim peretas benar, data bocor yang mereka miliki 3,8 terabita.

Semarang, goindonesia.co – Pakar keamanan siber Pratama Persadha memandang perlu pihak Bank Indonesia segera menghentikan kebocoran data mengingat sampai Ahad (30/1) malam grup ransomware conti masih melanjutkan ancaman untuk membuka lebih banyak data bocor milik BI.

“Hingga 30 Januari 2022, serangan dari grup ransomware conti ini sudah di-update sampai empat kali,” kata Pratama Persadha di Semarang, Senin (31/1/2022) pagi.

Pada Ahad (30/1/2022), lewat unggahan terbaru di akun Twitter @darktracer_int menyebutkan bahwa grup ransomware conti ternyata masih mengunggah data internal Bank Indonesia yang mereka curi. Ia menyebutkan unggahan data Bank Indonesia yang sebelumnya ukurannya 487 megabita, kemudian naik menjadi 44 gigabita, 130 gigabita, hingga Ahad bertambah lagi menjadi 228 gigabita.

Pada tangkapan layar yang dicuitkan juga diklaim bahwa 228 gigabita tersebut hanya enam persen dari total kebocoran data yang dimiliki grup ransomware conti. Jika klaimnya benar, kata Pratama, bisa dipastikan total data kebocoran internal bank sentral Republik Indonesia ini yang dimiliki oleh grup ransomware conti berjumlah 3,8 terabita.

Bila dibandingkan dengan 91 juta data Tokopedia yang hanya sebesar 28 gigabita, berisi banyak data pribadi di dalamnya, seperti user ID, email, nama lengkap, tanggal lahir, jenis kelamin, nomor handphone, dan password. “Maka, kebocoran data BI merupakan kasus yang luar biasa. Hingga saat ini rekor kebocoran terbesar masih dipegang kasus Sony Picture sebesar 10 terabita atau 10.000 gigabita. Hal ini terjadi pada tahun 2014,” ujarnya.

Pratama mengemukakan bahwa semua serangan mengincar data. Selain 91 juta data Tokopedia, ada data e-HAC Kemenkes, BRI Life, Pertamina-PTC, dan saat ini Bank Indonesia. Menurut dia, hal ini menjadi berbahaya karena hampir semua lembaga pemerintah mempunyai data penting dan rahasia.

Oleh karena itu, selain mitigasi, hal yang harus mendapat perhatian adalah kesadaran keamanan siber sejak membangun sistem dan faktor keamanan menjadi prioritas. Ia menegaskan bahwa penyelenggara sistem elektronik (PSE) yang mengalami peretasan serta kebocoran wajib transparan kepada masyarakat. Disinggung pula penambahan jumlah komputer internal milik BI yang diklaim disusupi oleh grup ransomware conti, yakni semula 16 unit, hingga 30 Januari 2022 bertambah menjadi 513 unit.

“Ini membuktikan bahwa komitmen mereka memang masuk sangat dalam ke sistem milik Bank Indonesia. Ini juga menegaskan bahwa reputasi geng ransomware conti sebagai grup hacker yang sangat berbahaya,” tutur Pratama yang juga Ketua Lembaga Riset Siber Indonesia CISSReC.

Di lain pihak, Pratama mengungkapkan kebocoran data yang berlanjut ini mungkin menjadi bukti bahwa Bank Indonesia tidak menuruti kemauan dari peretas conti, misalnya, dengan meminta tebusan sejumlah uang. “Jadi, kasus ini memang bukan peretasan baru, melainkan memang conti mengeluarkan sedikit demi sedikit dari data yang mereka dapat untuk mengancam korbannya yang dalam hal ini pihak Bank Indonesia,” ujarnya. (***)

Continue Reading
Advertisement Berita Vaksin Penting

Berita

Kunjungi Korban Tragedi Kanjuruhan, KASAD Siap Tindak Oknum Anggota Terlibat Kekerasan

Published

on

KASAD Jenderal TNI Dudung Abdurachman usai mengunjungi korban di RSSA Malang, Kamis (6/10) pagi. (MPM – ABHI WARDANA)

Malang , goindonesia.co – Kepala Staf TNI AD (KASAD) Jenderal TNI Dudung Abdurachman mengunjungi korban Tragedi Kanjuruhan di RSSA Malang. Kunjungan tersebut bersama rombongan Pejabat Utama Mabes TNI AD dan Dansat di Wilayah Malang Raya, Kamis (6/10) pagi.

Dalam kunjungan tersebut, rombongan disambut langsung oleh Plt Direktur RSSA Malang Dokter Kohar Hari Santoso. Kemudian rombongan ini menuju ke kamar perawatan para korban. Usai mengunjungi para korban, KASAD Jenderal TNI Dudung Abdurachman menyampaikan bela sungkawa kepada seluruh korban.

Pihaknya mendoakan kepada korban yang sakit bisa segera sembuh. “Selanjutnya saya akan berkunjung ke Batalyon Zipur 5/Arati Bhaya Wighina (ABW). Di sana saya akan menyampaikan apresiasi kepada anggota yang telah membantu korban sampai ke rumah sakit.

Kemudian, kami juga menyampaikan permohonan maaf apabila ada anggota yang melakukan tindak kekerasan,” jelasnya.

Dirinya menegaskan bahwa akan menindak tegas anggota yang melakukan kekerasan. Namun saat ini semua pemeriksaan, diserahkan kepada Tim Gabungan Independen Pencari Fakta (TGIPF).

“Untuk saat ini proses pemeriksaan dari TGIPF masih berlanjut. Dan kami masih menunggu sejauh mana keterlibatan anggota,” lanjutnya.

Jenderal Dudung mengatakan bahwa kejadian tersebut bisa jadi murni karena reflek di lapangan. Melihat kondisi yang sudah tidak terkondisikan, bisa menjadi indikasi petugas reflek menindak massa.

“Tapi meskipun demikian, kami juga menyampaikan bahwa masih lebih banyak anggota kami yang menolong korban,” tandasnya. (***)

Continue Reading

Berita

Anggota TNI Tendang Suporter Aremania, Ini Respons Jenderal Dudung

Published

on

Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Dudung Abdurachman. Foto: Republika/Prayogi

Dudung sebut banyak anggota TNI yang juga selamatkan suporter Aremania.

Bandung, goindonesia.co  – Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Dudung Abdurachman menyerahkan seluruhnya proses pencarian fakta kepada tim gabungan independen pencari fakta (TGIPF) terkait oknum TNI yang menendang Aremania (suporter Arema) saat tragedi di Stadion Kanjuruhan.

Dia mengatakan kekerasan yang dilakukan oleh oknum TNI itu kemungkinan bukan tanpa sebab. Namun, ia pun masih menunggu proses yang dilakukan TGIPF terkait kekerasan itu.

“Kita menunggu tim dari TGPF, kita tunggu dari kepolisian juga menyerahkan kepada TGPF untuk mencari sebenarnya yang terjadi apa,” kata Dudung di Stadion Siliwangi, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (5/10/2022)..

Adapun kekerasan yang diduga dilakukan oleh oknum TNI itu terekam dalam video yang tersebar di media sosial. Aksi itu terjadi ketika Aremania turun ke lapangan dari area tribun Stadion Kanjuruhan.

Di samping itu, menurut Dudung banyak juga anggota TNI lain yang turut membantu menyelamatkan para Aremania ketika tragedi kerusuhan itu terjadi.”Tentunya kita melihat banyak prajurit kita yang menolong masyarakat dari mulai lapangan sampai ke kendaraan ambulans bahkan sekarang juga di rumah sakit kita juga yang menolong,” ucap dia.

Usai melakukan kegiatan di Stadion Siliwangi, Dudung mengaku segera berangkat ke Malang untuk melihat kondisi korban tragedi. Dia pun bakal menemui para anggota TNI di Malang yang sempat memberi bantuan kepada para korban.”Sore ini saya akan berangkat ke Malang, saya akan melihat masyarakat yang terluka kemudian saya juga akan berbelasungkawa kepada masyarakat yang meninggal,” kata Dudung. (***)

Continue Reading

Berita

Kasad Ziarah ke Makam Tokoh Nasional di TMPN Kalibata

Published

on

Foto: Dispenad

Jakarta, goindonesia.co : Dalam rangka rangkaian Peringatan HUT ke –  77 Tentara Nasional Indonesia, Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Dr. Dudung Abdurachman 
bersama Panglima TNI, Kasal, Kasau dan PJU Mabes TNI melaksanakan ziarah ke makam para Tokoh Nasional Indonesia di Taman Makam Pahlawan Nasional (TMPN) Kalibata, Jakarta, Selasa (4/10/2022).

Pada ziarah rombongan di TMPN Kalibata ini, Kasad beserta Ny. Rahma Dudung Abdurachman menziarahi makam para Tokoh Nasional diantaranya Mantan Presiden ke-3 Republik Indonesia B.J Habibie, Mantan Ibu Negara Ny. Ani Yudhoyono, Mantan Panglima TNI Jenderal Purn. Faisal Tanjung dan Jenderal TNI Purn Edi Sudrajat, Mantan Kasad Jenderal TNI Purn. Pramono Edi Wibowo dan Mantan Ketua MPR RI Taufik Kiemas.

Kegiatan ziarah Kasad diawali ke makam Mantan Presiden RI ke – 3 B.J Habibie berturut-turut ke makan tokoh nasional lainnya dengan memanjatkan doa dan tabur bunga diatas pusara para tokoh nasional tersebut

Menjadi hal berharga bahwa sebagai generasi penerus bangsa, jangan pernah melupakan jasa para pahlawan dan pendahulu bangsa yang telah berjuang mengorbankan jiwa dan raga demi tegak berdirinya kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Bangsa Indonesia menjadi besar tidak terlepas dari perjuangan para pendahulu untuk membangun bangsa ini menjadi bangsa yang bermartabat. Seharusnya sebagai generasi penerus, mendoakan para pendahulu dengan menziarahi makamnya dan mencontoh semangat perjuangan dan rela berkorban.

Ziarah untuk memperingati HUT ke 77 TNI juga dilaksanakan di jajaran TNI di seluruh Indonesia di Taman Makam Pahlawan tiap-tiap daerah untuk menghormati dan penghargaan bagi  perjuangan para pahlawan dalam mempersatukan bangsa Indonesia. (***)

(Dispenad)

Continue Reading

Trending