Connect with us

Dunia Pendidikan

School Strategic Discussion (SSD) Sekolah Alam, Gebrakan Mutu Pendidikan SD Muhammadiyah Kedundang D

Published

on

Foto : Istimewa

Jakarta, goindonesia.co – Gebrakan dalam dunia pendidikan sangat dibutuhkan. Hal ini karena kualitas pendidikan di Indonesia masih kurang. Gebrakan ini sangat luas tentunya salah satunya adalah program untuk memajukan sekolah. School Strategic Discussion atau lebih dikenal dengan SSD merupakan salah satu program yang berisi masukan dari kumpulan orang yang memiliki pikiran terbuka dan ide cemerlang. Kegiatan ini bertujuan untuk merancang program-program yang akan dilakukan oleh sekolah selama 1 tahun ke depan.

Materi disampaikan oleh konsultan MT School yaitu tentang sekolah alam. Sekolah alam adalah sekolah yang memadukan antara kurikulum sekolah dengan kurikulum alam. Kurikulum alam memuat beberapa kurikulum diantaranya kurikulum kepemimpinan (leadership), kurikulum akhlak, kurikulum bisnis dan kurikulum logika. Pemaparan materi berlangsung selama 15 menit kemudian dilanjutkan dengan diskusi. Semua orang yang hadir dibagi menjadi 4 kelompok dan masing-masing kelompok membahas tentang program kerja, sasaran dan rencana pelaksanaan masing-masing kurikulum sekolah.

Pada hari Selasa, 22 Februari 2022 kemarin, SD Muhammadiyah Kedundang telah melaksanakan salah satu program dari Moral Technology School atau biasa disingkat MT School yaitu SSD. Tema SSD kali ini adalah “MT Scholl 2022 Menuju Sekolah Eduwisata Berwawasan Lingkungan”. Kegiatan ini diikuti oleh 31 orang yang terdiri dari tokoh masyarakat, wali siswa, guru, karyawan dan stakeholder sekolah. Kegiatan ini diawali dengan pembukaan dilanjutkan kegiatan inti yaitu pemaparan materi dan diskusi dan diakhiri dengan penutup.

Setelah selesai diskusi, setiap kelompok bergantian maju untuk mempresentasikan hasil diskusi lalu kelompok lainnya menanggapi. Seluruh peserta sangat antusias mengikuti kegiatan ini. Hal tersebut dibuktikan dari hasil diskusi yang sangat memuaskan. Program kerja tiap kelompok sangat menarik dan update terutama yang diusung oleh kelompk kurikulum logika dan bisnis. Hampir 85% mereka mencetuskan ide program kerja yang belum pernah dilakukan oleh sekolah kami, seperti membudidayakan tanaman Aloe vera, membuat diorama air, berdagang dan membuat hasta karya dari sampah.

Penutup kegiatan SSD ini diakhiri dengan pembagian doorprize, komitmen bersama, doa penutup dan tidak lupa foto bersama. Semua orang yang hadir dalam forum ini melakukan komitmen bersama dengan mengucapkan teks komitmen dilanjutkan tanda tangan secara bergantian. Selesai doa penutup dilantunkan kami lalu melakukan foto bersama sebagai kenang-kenangan. Wajah ceria dan bersinar terlihat ketika hasil jepretan kamera keluar. Alhamdulillah acara SSD kali ini berjalan dengan lancar dan sesuai harapan. Semoga SD Muhammadiyah Kedundang dapat melaksanakan program kerja yang telah dirancang. (***)

Continue Reading
Advertisement Berita Vaksin Penting

Dunia Pendidikan

Gagas Alat Pendeteksi Banjir, Mahasiswa Unair Juara III Poster Nasional

Published

on

M Assadam Rizqi Saputra dan Devi Rizky Aditya menerima penghargaan juara III dalam Soedirman Science Competition 2023. (Dokumentasi : @kominfo.jatimprov.go.id)

Surabaya, goindonesia.co – Mahasiswa Universitas Airlangga (Unair) menggagas sebuah inovasi berupa alat pendeteksi banjir berbasis machine learning untuk menanggulangi permasalahan banjir di Kota Surabaya. Mereka adalah M Assadam Rizqi Saputra dari program studi Manajemen dan Devi Rizky Aditya dari program studi Teknologi Sains Data.

Inovasi yang mereka usung itu berhasil meraih juara III dalam kompetisi Soedirman Science Competition 2023. Kompetisi tersebut berlangsung  di Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed), Purwokerto.

“Inovasi ini muncul karena kekhawatiran kami terhadap masalah banjir di Indonesia, khususnya Kota Surabaya. Terhitung ada 118 titik di wilayah Kota Surabaya yang sering tergenang banjir sepanjang tahunnya,” ujar Sadam selaku ketua tim, Jumat (22/9/2023).

Prediksi Banjir Secara Real Time

Sadam menuturkan, penggunaan metode ensemble dalam machine learning dapat memprediksi banjir secara real time. Hal itu karena metode ensemble dapat mengirimkan data dan menghasilkan output lebih cepat daripada metode-metode lain. Tersebab itu, metode ensemble dapat meningkatkan akurasi dan meminimalisasi bias dalam pembentukan model prediksi.

Selain dapat memprediksi banjir secara real time, alat yang ia usung juga dapat mengurangi polusi akibat penggunaan daya yang tidak efisien. Hal itu karena alat tersebut memanfaatkan Energi Baru Terbarukan (EBT) yaitu energi surya. Dengan demikian, selain masalah banjir, isu polusi juga dapat terkendali.

“Nantinya, persentase prediksi banjir ini akan dibuat secara open access untuk publik. Para pengguna bisa mengaksesnya melalui 3 media, yaitu website desa terkait, SMS, dan alarm. Jadi, mereka akan lebih mudah dan cepat mendapatkan informasi,” beber mahasiswa asal Pekalongan itu.

Sumbangsih Terhadap SDGs

Lebih lanjut, Menteri Departemen Eksternal HIMA Manajemen itu mengatakan bahwa inovasi yang ia gagas dapat memberikan kontribusi terhadap poin Sustainable Development Goals (SDGs) nomor 3 yaitu perubahan iklim. Sebagaimana dunia saat ini tengah menjadikan isu tersebut sebagai isu prioritas yang harus segera diselesaikan.

“Semoga hadirnya inovasi ini mampu menyelesaikan salah satu dampak perubahan iklim yaitu banjir khususnya di kota-kota besar seperti Surabaya,” ucapnya.

Tantangan dan Harapan

Terakhir, Sadam mengaku, ia dan tim sempat mengalami kendala selama proses perlombaan. Terutama dalam masalah waktu karena masing-masing dari mereka memiliki jadwal yang padat. Sehingga, mereka kesulitan menyisihkan waktu untuk berlatih teknik presentasi.

“Semoga inovasi ini mendapat dukungan dari berbagai pihak. Kami berharap inovasi ini tidak hanya jadi gagasan saja, tapi juga bisa diimplementasikan untuk mengatasi permasalahan banjir di daerah rawan banjir seperti Kota Surabaya,” tutupnya. (***)

@kominfo.jatimprov.go.id

Continue Reading

Dunia Pendidikan

Kemendikbudristek Raih Apresiasi sebagai Pelanggan Terbaik oleh ePerpus by Gramedia

Published

on

General Manager Gramedia Digital, Made Ruswidhi, di kantor Kemendikbudristek saat menyampaikan apresiasi sebagai pelanggan terbaik oleh ePerpus by Gramedia kepada Kemendikbudristek (Foto : @www.kemdikbud.go.id)

Jakarta, goindonesia.co– Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) mendapatkan apresiasi sebagai pelanggan terbaik oleh ePerpus by Gramedia. Apresiasi tersebut disampaikan langsung oleh General Manager Gramedia Digital, Made Ruswidhi, di kantor Kemendikbudristek, Jakarta, pada Kamis (14/9).  

Pelaksana tugas (Plt.) Kepala Biro Kerja Sama dan Hubungan Masyarakat (BKHM), Anang Ristanto, mengucapkan rasa syukur atas apresiasi yang diberikan. Ia mengungkapkan Kemendikbudristek terus melakukan inovasi dalam menyediakan pelayanan kepada masyarakat. “ePerpus merupakan salah satu terobosan perpustakaan kami. Layanan ini memungkinkan masyarakat untuk mengakses perpustakaan secara digital di mana saja dan kapan saja.” tutur Anang.

Ditambahkan Anang, Kemendikbudristek sedang mengembangkan transformasi perpustakaan berbasis inklusi dan lingkungan yang ramah serta terbuka bagi semua orang. Ke depan, Anang berharap agar masyarakat menjadikan perpustakaan sebagai tempat baca yang menyenangkan.

Dalam kesempatan yang sama, Anang juga menjelaskan bahwa saat ini Kemendikbudristek memiliki kebijakan untuk meningkatkan literasi masyarakat melalui program Merdeka Balajar Episode ke-23: Buku Bacaan Bermutu untuk Literasi Indonesia. Program tersebut berfokus pada pengiriman buku bacaan bermutu untuk jenjang Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) dan Sekolah Dasar (SD). “Kami sudah memproduksi 15 juta eksemplar buku untuk disebarkan ke daerah terluar, tertinggal dan terdepan (3T), dan ada beberapa buku yang memiliki versi digitalnya,” ujarnya.

Selanjutnya, Anang berharap dapat terus berkolaborasi dengan para mitra sehingga program-program untuk meningkatkan literasi masyarakat dapat berjalan dengan baik. Adanya kerja sama dengan ePerpus diharapkan akan semakin banyak buku-buku terbitan dari Kemendikbudristek yang dipublikasikan secara digital sehingga masyarakat dapat mengaksesnya dengan mudah.

“Kemendikbudristek saat ini memiliki 148 Unit Pelayanan Teknis (UPT) dan lebih dari 100 perguruan tinggi di seluruh Indonesia. Beberapa diantaranya sudah memiliki perpustakaan sehingga memungkinkan untuk para mitra menjalin kerja sama terkait pengembangan literasi,” ujar Anang.

Apresiasi pelanggan terbaik ePerpus by Gramedia diberikan kepada mitra yang dinilai menjadi pelopor dan memiliki dampak besar dalam perkembangan literasi digital. Diungkapkan Made Ruswidhi, General Manager Gramedia Digital, berdasarkan data statistik yang dimiliki, sejak terdaftar pada bulan November 2019, ePerpus Kemendikbudristek sudah memiliki 131.325 pengguna dari 11.107 koleksi digital berupa buku, majalah, koran, dan majalah jendela. Sedangkan untuk jumlah pembaca aktifnya, terhitung dari bulan Januari – September 2023 memiliki 29.608 pembaca.

“Kerja sama dengan Kemendikbudristek mengenai perpustakaan digital sudah dimulai sejak 2019. Kami merasakan kerja sama yang aktif, responsif dari Kemendikbudristek. Semoga ke depan akan terjalin kerja sama lainnya dalam mempublikasikan buku-buku Merdeka Belajar untuk kemajuan literasi Indonesia,” pungkas Made. (***)

* Biro Kerja Sama dan Hubungan Masyarakat Sekjen Kemendikbudristek

Continue Reading

Dunia Pendidikan

Lima Madrasah Ukir Prestasi Lomba Perpustakaan SMA/SMK/MA Terbaik

Published

on

Madrasah raih prestasi lomba perpustakaan tingkat nasional (Foto : @www.kemenag.go.id)

Jakarta, goindonesia.co – Lima madrasah mengukir prestasi pada Lomba Perpustakaan SMA/SMK/MA Terbaik tingkat Nasional. Kompetisi ini digelar oleh Perpustakaan Nasional Republik Indonesia.

Lima madrasah ini masuk grand final yang berlangsung di Jakarta mulai 12-16 September 2023. Total ada 17 peserta di grand final dan lima di antaranya adalah madrasah.

Kelimanya adalah l Lebrary Resource Center Madrasah Aliyah Negeri (MAN) IC Serpong, Perpustakaan MAN 2 Kota Yogyakarta, Perpustakaan Buya Ma’rifat Mardjani MAN 1 Kuantan Singingi, Perpustakaan Al-Fatih MAN Kota Sorong, dan MAN Aceh Barat Daya.

Pelaksana Tugas (Plt) Direktur KSKK Direktorat Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama RI Sidik Sisdiyanto, mengapresiasi lima perpustakaan MAN yang lolos ke tahap Grand Final. Menurutnya, capaian ini menunjukkan perpustakaan madrasah bisa menjadi rujukan tingkat nasional yang kreatif, inovatif, dan adaptif terhadap perubahan.

“Diharapkan atas capaian ini juga dapat meningkatkan budaya baca di lingkungan madrasah, baik yang sudah memperoleh prestasi maupun belum, hal ini dikarenakan membaca sangatlah penting untuk memperluas wawasan dalam menghadapi dinamika zaman yang terus berubah,” kata Sidik, di Jakarta, Jumat (16/9/2023).

Dari lima perpustakaan MAN itu, dua di antaranya meraih juara I pada klaster masing-masing. Perpustakaan Buya Ma’rifat Mardjani MAN 1 Kuantan Singigi menjadi Juara I pada klaster I (Sumatera dan sekitar). Perpustakaan Al-Fatih MAN Kota Sorong menjadi Juara I pada klaster IV (Wilayah Indonesia Timur).

Sementara itu, Lebrary Resource Center MAN IC Serpong menduduki posisi ke II Lomba Perpustakaan SMA/SMK/MA Terbaik pada klaster II (Pulau Jawa) setelah SMA 3 Jakarta.

Sedangkan Perpustakaan MAN Aceh Barat Daya bersama MAN 2 Kota Yogyakarta berhasil menjadi Juara Harapan II pada klaster masing-masing. (***)

*@www.kemenag.go.id

Continue Reading

Trending