Connect with us

Bisnis dan Ekonomi

Daftar 70 BUMN yang Ditutup, Ada Anak Usaha Pertamina hingga PLN

Published

on

Erick Thohir (Foto: Dok BUMN)

Jakarta, goindonesia.co – Daftar 70 BUMN yang telah ditutup. Penutupan BUMN dilakukan sejak 2008 karena alasan efisiensi bisnis perusahaan.

Rencana pembubaran atau penutupan akan terus dilakukan. Salah satunya melalui skema swastanisasi perusahaan dengan tingkat revenue di bawah standar atau kecil.

BUMN yang dibubarkan tersebut adalah PT Merpati Nusantara Airlines (Persero), PT Industri Gelas (Persero), PT Istaka Karya (Persero), PT Kertas Kraft Aceh (Persero), PT Industri Sandang Nusantara (Persero), PT PANN (Persero), dan PT Kertas Leces (Persero).

“Kita sekarang terus menutup BUMN yang nggak efisien, kita sudah tutup 70 BUMN ya dan kita akan terus lakukan,” ujar Erick, Minggu (28/11/20221).

Dari catatan Erick Thohir, BUMN yang sudah dibubarkan terdiri atas anak, cucu, dan cicit sejumlah perseroan.

Mereka meliputi anak usaha PT Pertamina (Persero), PT PLN (Persero), hingga PT Krakatau Steel (Persero) Tbk.

Untuk PLN, saat ini masih memiliki 11 anak usaha yang beroperasi dengan bidang bisnis masing-masing. Mereka terdiri dari PT Indonesia Power (IP). Adapun anak usaha IP terdiri atas PT Cogindo Daya Bersama bergerak di bidang usaha cogeneration, distribute generation dan jasa operation & maintenance, PT Artha Daya Coalindo bergerak di bidang usaha trading dan jasa transportasi batubara, dan PT Indo Pusaka Berau dengan kegiatan usaha penyediaan listrik dari produksi PLTU Lati di Berau, Kaltim.

Anak usaha PLN berikutnya, PT Pembangkit Jawa Bali (PJB), PT Pelayanan Listrik Nasional Batam, PT Indonesia Comnets Plus (ICON+), PT PLN Tarakan, PT PLN Batubara, PT PLN Geothermal, PT Prima Layanan Nasional Enjiniring (PLN-E), Majapahit Holding BV, PT Haleyora Power, dan PT Pelayaran Bahtera Adhiguna.

Sebelum pembubaran anak, cucu, dan cicit PLN, tercatat ada puluhan perusahaan yang dinaungi perusahaan negara di sektor kelistrikan tersebut. Hal ini disampaikan mantan Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Utama PLN Sripeni Inten Cahyani sejak 2019 lalu.

Sripeni menyebut, pihaknya akan merampingkan 50 anak, cucu, dan cicit PLN. Artinya, sejak 2019 hingga 2021, tercatat sudah ada puluhan anak usaha PLN yang dibubarkan. Hal serupa pun dilakukan manajemen Pertamina.

Saat ini, tercatat ada 22 anak perusahaan yang masih beroperasi. Mereka terdiri atas, PT Pertamina EP, PT Pertamina Geothermal Energy, PT Pertamina Hulu Energi, PT Pertamina EP Cepu, PT Pertamina EP Cepu ADK, PT Pertamina Drilling Services Indonesia, PT Pertamina Internasional EP, PT Tugu Pratama Indonesia.

Lalu, PT Pertamina Dana Ventura, PT Pertamina Bina Medika, PT Patra Jasa, PT Pelita Air Service, PT Pertamina Gas, PT Pertamina Lubricants, PT Pertamina Patra Niaga, PT Pertamina Trans Kontinental, PT Pertamina Retail, PT Pertamina Training & Consulting, PT Nusantara Regas. Kemudian, Dana Pensiun Pertamina, PT Patra Dok Dumai, PT Pertamina International Shipping.

Namun, sejak April 2020, Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati mengatakan, pihaknya akan memangkas sejumlah anak usahanya dalam kurun waktu 2020-2021. Meski hingga kini, belum disampaikan secara resmi anak perusahaan mana saja yang sudah dibubarkan manajemen.

“Dari 25 perusahaan, tahun ini 2020 ada 8 (yang ditutup), 7 likuidasi dan 1 divestasi. 17 perusahaan lagi tahun depan (2021),” ujar Nicke Widyawati dalam teleconference pers tahun lalu.  (***)

Continue Reading
Advertisement Berita Vaksin Penting

Bisnis dan Ekonomi

Perdana Digelar Pameran Mobil Listrik Incar Transaksi Rp500 M

Published

on

Foto: Moeldoko (Cnbc Indonesia)

Jakarta, goindonesia.co – Pameran kendaraan khusus listrik, Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) 2022, akan digelar perdana pada 17-22 Juli 2022.  Sebanyak 50 lebih merek mobil listrik hingga rantai pasoknya dijadwalkan ikut dalam pameran tersebut. 

Penyelenggara pun menargetkan transaksi dari pameran perdana yang akan digelar hybrid ini bisa mencapai angka fantastis. 

Salah satu merek yang akan ikut dalam pameran ini dan mencuri perhatian adalah adanya kereta gantung listrik, Aerobus Skytrain. Dari rantai pasok atau komponen pendukung kendaraan listrik ada ABC Lithium, Birubatt, Evolusi 3D, Oyika, Siemens hingga Vixmo.

Untuk merek kendaraan roda dua akan diikuti oleh Benelli-Keeway, Davigo, Gesits, Haka Motors, Nozomi, Smoot EV, Rakata, Selis, NIU, Utomocorp, dan Datam. Dari roda empat hanya ada empat pabrikan yang ikut, yakni Mobil Anak Bangsa (MAB), Wuling, DFSK, truk listrik Mitsubishi Fuso hingga Prestige.

Namun demikian, tidak banyak pabrikan asal Jepang yang ikut, hanya Mitsubishi Fuso. Selain itu, pabrikan asal Korea Selatan yang tengah jor-joran menjual mobil listriknya di Indonesia, yakni Hyundai juga tidak ada dalam line up.

Hal ini menimbulkan pertanyaan, kemana Hyundai dari pameran mobil listrik perdana ini?

Namun demikian, tidak banyak pabrikan asal Jepang yang ikut, hanya Mitsubishi Fuso. Selain itu, pabrikan asal Korea Selatan yang tengah jor-joran menjual mobil listriknya di Indonesia, yakni Hyundai juga tidak ada dalam line up.

Hal ini menimbulkan pertanyaan, kemana Hyundai dari pameran mobil listrik perdana ini?

“Belum resmi, secara berkas memang belum. Dari prosesnya technical meeting dan sebagainya sudah hadir, tapi memang kesiapan, durasi, produk dan lain lain belum siap. Namun (pernyataan) officialnya nanti dari pihak brand,” ujar Rudy.

Selain Hyundai, nama besar pabrikan mobil dari Jepang seperti Toyota, Mitsubishi hingga Honda tidak ikut serta. Meski demikian, tawaran kepada pabrikan tersebut tetap ada.

“Brand Jepang, dari Dyandra, Periklindo kita offering semuanya, tapi balik lagi masing-masing brand. Karena di Periklindo yang diajaknya BEV,” ujar Rudy.

Dari segi pengunjung, pameran ini bukan hanya menargetkan orang datang ke lokasi, namun juga hadir secara online. Artinya, penyelenggaraan acara ini berlangsung secara hybrid.

“Untuk target kami secara online dari website dan sosial media adalah 110.000 viewers,” beber Rudi. (***)

Continue Reading

Bisnis dan Ekonomi

Makin Moncer, Penjualan Produk Krakatau Steel Naik 10,5 Persen

Published

on

Foto : Istimewa

Jakarta, Bumntrack.co.id – Sepanjang semester I/2022, PT Krakatau Steel (Persero) Tbk telah melakukan penjualan produk mencapai 1.099.000 ton atau naik 10,5 persen dibanding periode yang sama tahun 2021. Kenaikan volume penjualan produk utama Krakatau Steel (Hot Rolled Coil dan Cold Rolled Coil) ditopang dengan program hilirisasi Krakatau Steel yang semakin berkembang.

“Volume penjualan produk Krakatau Steel pada periode Semester I-2022 naik sebesar 10,5 persen dari semula 995.000 ton menjadi sebesar 1.099.000 ton. Begitu pula dari sisi produksi mengalami kenaikan sebesar 10,2 persen dari 2021 sebesar 1.008.000 menjadi 1.111.000 pada 2022,” jelas Direktur Utama Krakatau Steel, Silmy Karim di Jakarta, Jumat (8/7/22).

Hingga Semester I-2022, volume penjualan produk baja hilir naik 206 persen menjadi 14.400 ton. Produksi pipa baja ERW juga meningkat 21,45 persen menjadi 15.613 ton dari sebelumnya sebesar 12.856 ton di 2021.

Melalui kenaikan produktivitas, pendapatan Krakatau Steel dapat meningkat hingga 29,8 persen menjadi Rp20,6 triliun pada Semester I-2022 dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu yang sebesar Rp15,8 triliun. Hal ini juga didukung dengan pendapatan dari penjualan produk baja hilir yang meningkat 179 persen menjadi Rp218 miliar dari tahun sebelumnya yaitu sebesar Rp122 miliar dengan varian baja ringan Hollow, genteng metal, KS-5 atap, Floordeck, baja CNP, Guard Rail, serta lima penambahan produk baja hilir di 2022 yaitu baja Tower, Cut to Length Overflow, Custom Section & Flange, Join Plate, dan Mini Plate.

“Secara keseluruhan, hingga Semester I-2022 pendapatan dari produk-produk pipa baja, baja konstruksi, maupun produk hilir secara keseluruhan meningkat menjadi Rp2,5 triliun dari sebelumnya sebesar Rp2,1 triliun di Semester I-2021,” ujar Silmy.

Lebih lanjut Silmy juga menambahkan bahwa program efisiensi Krakatau Steel terus dilakukan. Di Semester I-2022 ini Krakatau Steel kembali menurunkan variable cost sebesar 7,5 persen. “Dengan semua pencapaian ini maka diperkirakan semester I-2022 Krakatau Steel dapat meraih laba sebesar Rp941,4 miliar, meningkat 89,6 persen dibandingkan dengan laba bersih di periode yang sama tahun 2021 yaitu sebesar Rp496,3 miliar,” tutup Silmy. (***)

Continue Reading

Bisnis dan Ekonomi

Tinggalkan Telepon Seluler, BlackBerry Justru Raup Untung dari Bisnis Otomotif

Published

on

Ilustrasi: Istimewa

Jakarta, goindonesia.co : Perusahaan teknologi Kanada BlackBerry yang semula dikenal sebagai produsen ponsel berhasil bangkit dari keterpurukan setelah bertransisi menjadi penyedia layanan teknologi otomotif dan keamanan siber.

BlackBerry yang resmi menghentikan layanan ponselnya pada awal 2022, justru berhasil meraih kenaikan pendapatan yang melampaui perkiraan Wall Street, berkat bisnis mereka di segmen keamanan siber dan fitur teknologi untuk mobil.

Pendapatan BlackBerry hingga Mei 2022 sebesar 168 juta dolar AS, melebihi perkiraan rata-rata analis sebesar 160,7 juta dolar AS.

Meningkatnya pendapatan BlackBerry sejalan dengan melonjaknya permintaan kendaraan listrik dan teknologi mobil terkoneksi. BlackBerry merupakan mitra untuk produsen otomotif General Motors, Mercedes-Benz dan Toyota.

BlackBerry mengatakan pendapatan segmen Internet-of-Things (IoT) yang mencakup produk otomotif mengalami pertumbuhan paling cepat sebesar 19 persen.

Produk otomotif yang dibuat BlackBerry antara lain fitur sistem bantuan pengemudi, infotainment, dan fitur mobil terkoneksi.

Adapun untuk keamanan siber, BlackBerry mencetak kenaikan 6 persen karena banyaknya perusahaan yang memanfaatkan layanan cloud selama pandemi COVID-19, demikian dilansir antaranews.com dari Reuters. (***)

Continue Reading

Trending