Connect with us

Sport

Tertolong Tottenham, Chelsea Tetap Finis di Empat Besar

Published

on

JAKARTA–Tottenham Hotspur secara tidak langsung menolong Chelsea tetap finis di empat besar klasemen akhir Liga Inggris ketika kedua tim menangguk hasil bertolak belakang dalam rangkaian laga pemungkas musim 2020/21 pada Minggu.

Chelsea yang melakoni laga terakhir bertandang ke Villa Park, Birmingham, menelan kekalahan 1-2 dari tuan rumah Aston Villa setelah membuang banyak kesempatan.

Kendati mendominasi permainan sejak sepak mula, Chelsea harus turun minum dalam keadaan tertinggal setelah Bertrand Traore membawa Villa memimpin lewat golnya pada menit ke-43.

Mantan jebolan akademi Chelsea itu berdiri relatif bebas tanpa kawalan untuk menyambut umpan sepak pojok Matt Targett dengan sepakan yang sempat membentur mistar sebelum melesak ke dalam gawang tim tamu.

Memasuki babak kedua dalam keadaan tertinggal, Chelsea malah menghadiahkan tendangan penalti untuk tuan rumah setelah Jorginho secara ceroboh menjegal Traore di dalam kotak terlarang.

Kesempatan itu dimanfaatkan oleh Anwar El Ghazi yang mengeksekusi tendangan penalti dengan tenang untuk memperdaya kiper Kepa Arrizabalaga, yang baru masuk menggantikan Mendy di awal babak kedua, demi menggandakan keunggulan Villa.

Para pemain Chelsea mengira mereka sudah mencetak gol balasan pada menit ke-59 melalui Cesar Azpilicueta, tetapi hakim garis sudah mengangkat bendera pertanda offside di tepi lapangan.

Chelsea baru bisa membalas pada menit ke-70 melalui aksi Ben Chilwell yang menyambut umpan silang Christian Pulisic di area tiang jauh dengan tendangan voli yang bolanya sudah terlanjur melewati garis gawang ketika berusaha dihalau kiper Emiliano Martinez.

Tiga menit jelang bubaran waktu normal, Chilwell nyaris menyamakan kedudukan untuk Chelsea, tapi kali ini tembakannya bisa digagalkan oleh Martinez.

Chelsea harus menutup laga dengan 10 pemain lantaran reaksi berlebihan Azpilicueta setelah dilanggar Jack Grealish membuat dia diganjar kartu merah oleh wasit Stuart Attwell pada menit ke-89.

Beruntung bagi Chelsea, kekalahan itu tidak serta merta mengganggu peluang mereka finis di empat besar, sebab dalam pertandingan lain Tottenham mampu menundukkan Leicester City 4-2 di Stadion King Power.

Jamie Vardy membawa Leicester memimpin lewat eksekusi penalti pada menit ke-18, tetapi empat menit jelang turun minum Harry Kane membuat kedudukan imbang bagi Tottenham.

Tujuh menit memasuki babak kedua, Leicester kembali merestorasi keunggulan lewat eksekusi penalti lainnya yang dilesakkan Vardy setelah ia ditarik jatuh oleh Davinson Sanchez di dalam area terlarang.

Namun, keunggulan Leicester raib lagi setelah sang kiper Kasper Schmeichel melakukan blunder saat berusaha meninju bola sepak pojok Son Heung-min dan malah mencetak gol bunuh diri yang membuat Tottenham menyamakan kedudukan 2-2.

Tiga menit jelang bubaran normal, Gareth Bale membawa Tottenham berbalik memimpin menyambut umpan tarik Kane demi membuat kedudukan jadi 3-2 atas tuan rumah.

Asa Leicester finis empat besar betul-betul dikubur oleh Tottenham ketika Bale melengkapi kemenangan tim tamu jadi 4-2 lewat gol keduanya, dengan sontekan mudah menyambut bola tembakannya yang sempat membentur tiang gawang.

Hasil-hasil itu membuat Chelsea tetap meraih tiket Liga Champions musim depan karena finis di peringkat keempat dengan 67 poin.

Sedangkan Leicester harus puas dengan tiket Liga Europa karena berakhir di posisi kelima dengan 66 poin.

Naas bagi Tottenham (62) kemenangan itu tidak cukup membuat mereka beranjak dari posisi ketujuh, karena West Ham United (65) meraih kemenangan di laga lain, sehingga Spurs hanya memperoleh tiket babak playoff kualifikasi Liga Conference. Sementara Villa (55), yang musim lalu terlibat persaingan menghindari degradasi hingga pekan penutup, meraih peningkatan besar dengan finis di urutan ke-11 klasemen, demikian catatan laman resmi Liga Inggris. (***)

Sport

Liga Inggris: Manchester City Juara, Liverpool Bidik Liga Champions

Published

on

Man City juara Liga Inggris (Ist)

Jakarta, goindonesia.co : Manchester City akhirnya juara Liga Inggris menyudahi persaingan ketatnya dengan Liverpool di pekan terakhir, Senin (23/5/2022). Manchester City sukses menjadi juara Liga Inggris 2021/2022 usai menang dramatis lawan Aston Villa.

Sementara bagi Liverpool, usai gagal meraih gelar juara Liga Inggris, kini fokus mereka ke final Lia Champions. Namun kabar tak sedap menimpa kubu the reds. Setelah dipastikan gagal meraih gelar Liga Inggris 2021/2022, mereka kini kehilangan Thiago Alcantara yang mengalami cedera di laga pekan terakhir.

“Kini fokus kami ke final Liga Champions. Itu lebih penting dipikirkan,” kata pelatih Liverpool Jurgen Klopp.

Di sisi lain, Manchester City tengah menikmati hasil kerja keras tim sebagai juara Liga Inggris musim 2021-2022 ini. Di laga terakhir pun mereka harus kerja keras.

Sempat tertinggal 0-2 dari sang tamu hingga menit 70′, pasukan Guardiola berhasil membalikkan keadaan. Tiga gol tercipta hanya dalam waktu lima menit, Gundogan dan Rodri menjadi aktor kemenangan dramatis Manchester City.

Nama yang disebutkan pertama sukses mencatatkan namanya di papan skor pada menit ke 76′ dan 81′. Sedangkan nama yang kedua berhasil mencetak gol lewat sontekan mendatar di menit 78′.

Terakhir kali Manchester City mengunci gelar setelah tertinggal dua gol tanpa balas terjadi pada tahun 2005. ***

Continue Reading

Sport

SEA Games, Balap Sepeda ITT Sumbang Emas Dan Perak 

Published

on

Ayustina menyumbang medali emas Wamens ITT SEA Games Vietnam. Foto : Istimrea

Jakarta, goindonesia.co: Kontingen Indonesia menambah satu medali emas dan satu medali perak dari nomor Individual Time Trial (ITT) Balap Sepeda SEA Games XXXI/2021 Hanoi, Viernam.

Medali emas disumbangkan oleh atlet putri Ayustina Delia Priatna sementara medali perak disumbangkan Aiman Cahyadi pada lomba yang berlangsung di Hoa Binh, Vietnam, Jumat (20/5/2022).

Di nomor Womens Road Individual Time Trial Ayustina mencatatkan waktu tercepat 44 menit 8,445 detik dengan kecepatan rata-rata 44,84 kilometer/jam.

Medali perak diraih pebalap sepeda Singapura Yiwei Luo yang mencatatkan waktu 40 menit 47,051 detik dengan kecepatan rata-rata 44,13 km/jam.

Sedangkan medali perunggu diraih pebalap sepeda Thailand Phetdarin Somrat dengan catatan waktu 42 menit 28,358 detik dan kecepatan rata-rata 42,38 detik.

Di nomor Womens Road Individual Time Trial, Indonesia juga menurunkan satu pebalap sepeda lagi, yakni Dewika Sova Mulia. Namun, Dewi hanya bisa finis di urutan ke-7 dengan catatan waktu 43 menit 10,861 detik dan kecepatan rata-rata 41,69 detik.

Ayustina mengaku sempat “nervous”, tetapi segera bisa diatasinya dengan mengatur emosi dan berpikir tenang.

“‘Nervous’ sih, tapi ya udah sih, lebih nyikapin gimana lebih tenang. Karena di (nomor) ITT itu emosi harus bisa diatur. Jadi, atur emosi aja,” katanya.

Sementara di nomor Men’s ITT Aiman harus puas menempati posisi kedua dengan catatan waktu 48 menit 37,903 detik dan kecepatan rata-rata 48,81 kilometer/jam.

Medali emas diraih pebalap sepeda Thailand Peerapol Chaw Chiang Kwang yang mencatatkan waktu 48 menit 32,404 detik dengan kecepatan rata-rata 48,90 km/jam.

Sedangkan medali perunggu diraih pebalap sepeda Malaysia Muhamad Nur Aiman Rosli dengan catatan waktu 48 menit 58,547 detik dan kecepatan rata-rata 48,46 km/jam.

Di nomor Mens Road Individual Time Trial, Indonesia juga menurunkan Dealton Prayogo Nurarif tetapi finis di urutan ke-7 dengan catatan waktu 50 menit 49,169 detik.

Aiman mengaku sudah berusaha yang terbaik, tetapi belum bisa merebut medali emas SEA Games kali ini.

“Untuk hari ini maaf belum bisa memberikan medali emas,” kata peraih medali emas SEA Games 2019 di Filipina.

Menurut dia, kendala yang dihadapi sebenarnya lebih pada lama tidak ada kompetisi selama dua tahun terakhir karena pandemi COVID-19.

“Mungkin karena dua tahun tanpa kompetisi karena COVID-19, salah satu kendalanya. Mudah-mudahan kami diberikan kesempatan berkompetisi di level yang lebih tinggi,” kata Aiman. (***)

Continue Reading

Sport

Chelsea Amankan Peringkat Tiga Usai Imbang 1-1 Lawan Leicester

Published

on

Pemain Chelsea Marcos Alonso menendang bola selama pertandingan sepak bola Piala Super UEFA antara Chelsea dan Villarreal di Windsor Park di Belfast, Irlandia Utara, Rabu, 11 Agustus 2021. Foto: AP/Peter Morrison

Chelsea tetap posisi ketiga, sedangkan Leicester tetap pada urutan kesembilan

London, goindonesia.co — Chelsea memastikan diri finis urutan ketiga Liga Primer Inggris musim ini setelah berbagi poin dengan Leicester City dalam laga berakhir 1-1 di Stamford Bridge, Jumat (20/5) dini hari WIB.

Mengutip laporan laman Liga Primer Inggris, pada laga Chelsea vs Leicester ini, tim tuan rumah tertinggal lebih dulu lewat gol James Maddison. The Blues kemudian menyamakan skor lewat tembakan Marcos Alonso.

Laga ini sudah tak menentukan untuk kedua tim. Chelsea tetap posisi ketiga dengan 71 poin, sedangkan Leicester tetap pada urutan kesembilan dengan 49 poin.

Chelsea dikejutkan oleh tendangan James Maddison pada menit ke-6 yang mengoyak jala The Blues sehingga The Foxes memimpin 1-0.

Chelsea berusaha langsung membalas dan Trevoh Chalobah melepaskan tembakan dari luar kotak penalti, tetapi masih bisa diatasi kiper Kasper Schmeichel.

Skuad asuhan Thomas Tuchel terus menggempur Leicester. Sampai laga berjalan setengah jam, belum ada percobaan lagi yang mengarah ke gawang.

Chelsea akhirnya menyamakan kedudukan 1-1 pada menit ke-35. Bola umpan lob Reece James ke tiang jauh berhasil disambar dengan sepakan Marcos Alonso.

Leicester sempat memberikan perlawanan setelah kebobolan, tapi Chelsea tidak mau kalah dengan balas menyerang sehingga kedudukan 1-1 bertahan hingga babak pertama tuntas.

Reece James mengancam gawang Leicester pada menit ke-70 dengan melepaskan tembakan dari kotak penalti sebelah kanan yang bisa diselamatkan Schmeichel.

Dua menit berselang ancaman ke gawang Leicester dibuat oleh Trevoh Chalobah dengan menanduk bola dari sepak pojok, tetapi Schmeichel kembali mementahkan peluang lawan.

Leicester bermain bertahan dengan menumpuk pemain di area sendiri yang membuat Chelsea kesulitan menebarkan ancaman.

Leicester sempat mengancam gawang Chelsea poada menit ke-88 ketika sodoran bola kepada Harvey Barnes dengan sigap ditangkap Edouard Mendy. (***)

Continue Reading

Trending