Connect with us

Bisnis

Inilah cara BEI gelar karpet merah GoTo dan Bukalapak masuk papan utama bursa

Published

on

Jakarta, goindonesia.co –  Rencana GoTo, perusahaan hasil merger Gojek dan Tokopedia, serta Bukalapak masuk pasar modal lewat initial public offering membuat Bursa Efek Indonesia (BEI) mengubah sejumlah peraturan.

Salah satunya terkait kriteria papan pencatatan saham. BEI akan melakukan modifikasi aturan akan dilakukan untuk menyesuaikan karakteristik perusahaan yang terus berkembang, termasuk  perusahaan teknologi (digital company) serta pengguna technology company (enable tech company). Direktur Penilaian BEI I Gede Nyoman Yetna, Kamis (10/6) mengatakan, perubahan peraturan dilakukan untuk mengikuti perubahan karakteristik perusahaan yang terus berkembang ini. “Ini artinya tidak terbatas pada tech companies,” ujar Nyoman kepada KONTAN (9/6) lalu. 

Ada tiga kategori papan pencatatan di pasar modal Indonesia hingga saat ini, mengacu Peraturan I-A. Setiap papan memiliki kriteria masing-masing.

Pembedanya: dari profitabilitas, pendapatan emiten yang bisa dicatatkan di masing-masing papan, sampai jumlah saham publiknya. (lihat tabel).

Rencana GoTo, perusahaan hasil merger Gojek dan Tokopedia, serta Bukalapak masuk pasar modal lewat initial public offering membuat Bursa Efek Indonesia (BEI) mengubah sejumlah peraturan.

Hanya, Nyoman belum bersedia merinci teknis kelima alternatif tersebut. Tapi sedikit gambaran, opsi masuknya nanti bisa berdasarkan pendapatan dan kapitalisasi pasar, total aset dan kapitalisasi pasar, serta operating cashflow kumulatif dan kapitalisasi pasar.  Beberapa persyaratan ini sudah diberlakukan di bursa lain di dunia.

BEI juga tengah mengembangkan regulasi penerapan dual-class shares (DCS) dengan struktur multiple voting shares (MVS). “Kalau dipadankan ke bahasa Indonesia, namanya saham dengan hak suara multipel (SHSM),” terang Nyoman

Ketentuan SHSM akan memungkinkan para pendiri perusahaan rintisan tetap menjadi pengendali, meski kepemilikan sahamnya kecil. Dengan demikian, pendiri tetap memiliki kuasa mewujudkan visi dan misi perusahaan jangka panjang. “SHSM ini yang masih kami bahas agar nantinya bisa dimanfaatkan oleh perusahaan-perusahaan tersebut,” kata Nyoman.

Ketua Indonesia Fintech Society Mirza Adityaswara menyatakan, bursa memang harus adaptif dengan perkembangan unicorn dan decacorn. 

Startup memiliki nilai strategis untuk perekonomian maupun pemulihan ekonomi. “Mereka mempercepat old economy menjadi new economy,” ujar Mirza.  

Perusahaan start up baik dalam bentuk unicorn dan decacorn masih membutuhkan suntikan modal di awal pendirian. Masuk bursa lewat initial publick offering menjadi salah satunya.

Tak hanya itu saja.  Indonesia tercatat memiliki start up terbesar di Asean. Perusahaan rintisan dengan status centaur atau selevel di bawah unicorn di Indonesia bahkan menguasai 38% dari keseluruhan start up di Asean dengan nilai valuasi berkisar berkisar US$100 juta-US$999 juta.

Adapun dari 11 start up berstatus unicorn di Asia Tenggara dengan valuasi sebesar US$  28 miliar, tujuh diantaranya dari Indonesia.  “Masuknya start up ke bursa saham akan diikuti dengan start up lainnya ke bursa,” ujar Mirza. 

IPO unicorn di pasar saham Indonesia membuka kesempatan investor lokal memiliki saham unicorn.  Selama ini, kata Mirza, investor asing mendominasi pendanaan ke perusahaan rintisan lewar seri pendanaan. “IPO akan membuka kesempatan investor lokal memiliki saham start up,” ujar Mirza. 

Mirza tak menampik bahwa start up di tahun-tahun pertama dalam usaha rintisannya masih merugi lantaran terus melakukan inovasi dan ekspansi. Hanya saja, dalam perkembangan utamanya  pasca digital ekonomi  terbentuk, perusahaan digital ini meraih keuntungan .

Ini jadi kesempatan bagi investor memperoleh keuntungan dari kenaikan harga saham yang terpacu dari kenaikan  valuasi perusahaan.

 IPO bisa menjadi cara investor asing kelaur dari start up unicorn untuk merealisasikan keuntungan setelah bertahun-tahun menanamkan modalnya. “Ini hal biasa, investor yang keluar akan digantikan dengan investor lain,” ujarnya. Oleh karena itu, lewat IF Soc, Mirza menyarakankan agar investor ritel cermat memilih saham start up serta mengetahui fundamental perusahaan.

 Kapitalisasi pasar GoTo yang diprediksi besar diyakini  akan memberikan pengaruh yang signifikan terhadap size kapitalisasi pasar modal Indonesia. 

 Valuasi Grup GoTo disebut-sebut mencapai US$ 17 miliar atau Rp 198,80 triliun (kurs Rp 14.200 per dollar AS). Dengan valuasi ini, GoTo menjadi raksasa teknologi dengan valuasi terbesar di kawasan Asia Tenggara mengungguli Grab yang mencatatkan valuasi US$ 14 miliar. (***)

Bisnis

Bitcoin dkk Masih Loyo, Hanya Solana-Terra yang Bangkit

Published

on

Foto: Ilustrasi Bitcoin (Photo by André François McKenzie on Unsplash)

Jakarta, goindonesia.co – Harga mayoritas kripto kembali terkoreksi pada perdagangan Senin (21/2/2022) pagi waktu Indonesia, karena investor masih menimbang sentimen dari ketegangan geopolitik antara Rusia dengan Ukraina beserta Amerika Serikat (AS).

Melansir data dari CoinMarketCap pada pukul 09:00 WIB, hanya koin digital (token) Solana dan Terra yang mulai berbalik arah (rebound) ke zona hijau pada pagi hari ini.

Solana melesat 4,56% ke level harga US$ 94,62/koin atau setara dengan Rp 1.356.851/koin (asumsi kurs Rp 14.340/US$) dan Terra menguat 1,05% ke level US$ 50,84/koin atau Rp 729.046/koin.

Sedangkan sisanya terpantau kembali terkoreksi pada pagi hari ini. Bitcoin merosot 2,17% ke level harga US$ 39.158,68/koin atau setara dengan Rp 561.535.471/koin, Ethereum terkoreksi 0,88% ke level US$ 2.716,68/koin atau Rp 38.957.191/koin.

Berikutnya BNB melemah 1,51% ke US$ 391,27/koin (Rp 5.610.812/koin), Cardano ambles 2,84% ke US$ 0,9656/koin (Rp 13.847/koin), dan Avalanche ambruk 5,48% ke US$ 80,68/koin (Rp 1.156.951/koin).

Berikut pergerakan 10 kripto besar berdasarkan kapitalisasi pasarnya pada hari ini.

Bitcoin dan sebagian besar kripto lainnya kembali melanjutkan koreksinya yang sudah terjadi sejak pekan lalu. Hal ini karena tingginya inflasi di AS yang membuat bank sentral AS (The Federal Reserve/The Fed) bersiap melakukan siklus pengetatan moneter.

Inflasi AS di bulan Januari 2022 tercatat naik 7,5% secara tahunan (year-on-year/yoy) dan menjadi kenaikan inflasi tertinggi dalam 4 dekade terakhir.

Hal tersebut dilakukan dengan melakukan tapering atau pengurangan likuiditas, kenaikan suku bunga acuan hingga mereduksi bobot neraca (balance sheet).

Selain itu ketegangan geopolitik Rusia-Ukraina dan AS yang masih terjadi hingga kini juga masih direspons negatif bagi investor di kripto.

Keinginan Ukraina untuk gabung dengan aliansi militer North Atlantic Treaty Organization (NATO) mendapat tentangan dari Rusia sampai Negeri Beruang Merah itu menerjunkan pasukan militernya di perbatasan Ukraina.

Presiden AS, Joe Biden menyebut bahwa Rusia siap melakukan invasi ke Ukraina dalam beberapa hari ke depan meskipun klaim tersebut dibantah oleh pihak Rusia.

Di tengah inflasi yang tinggi dan tensi geopolitik yang masih meningkat membuat harga emas sebagai aset untuk hedging dan minim risiko justru melambung.

Dalam sepekan harga emas bergerak mendekati level psikologis US$ 1.900/troy ons setelah mengalami apresiasi sebesar 2,04%.

Hal ini membuat Bitcoin yang digadang-gadang sebagai aset hedging pengganti emas cenderung gagal karena harga Bitcoin sendiri masih cenderung volatil.

Dengan risiko inflasi dan geopolitik yang naik, risk appetite investor tampak menurun dan cenderung menghindari aset-aset berisiko untuk sementara waktu ini.

Di lain sisi, adanya potensi eksploitasi marketplace non-fungible token (NFT) ternama di dunia, yakni OpenSea juga turut membebani sentimen investor kripto.

Secara terpisah, CEO OpenSea Devin Finzer dalam Twitter pribadinya pada Sabtu malam waktu setempat mengatakan bahwa sebanyak 32 pengguna sejauh ini telah menandatangani muatan berbahaya dari penyerang, dan beberapa NFT mereka dicuri.

Finzer pun menyarankan bahwa situs web palsu mungkin yang harus disalahkan. OpenSea mengatakan dalam tweet terpisah bahwa mereka masih menyelidiki insiden tersebut. (***)

Continue Reading

Bisnis

Harga Bitcoin Pertama Keluar, Ternyata Pernah Sangat Murah

Published

on

Bitcoin – Image by Benjamin Nelan from Pixabay

Jakarta, goindonesia.co – Di antara kelas aset kripto, bitcoin menjadi salah satu yang memiliki sejarah perdagangan lebih fluktuatif. Tapi mungkin masih belum ada yang tahu harga bitcoin pertama keluar di dunia. 

Lonjakan pertama kripto terjadi pada 2010 ketika nilai satu bitcoin melonjak, dari hanya sepersekian sen menjadi USD 0,09.

Penemu bitcoin, Satoshi Nakamoto (bukan nama sebenarnya) merancang bitcoin sebagai sistem keuangan elektronik peer-to-peer yang akan berfungsi di luar jangkauan pemerintah pada krisis 2008 silam.

Sejak itu, kripto telah mendapatkan daya tarik utama sebagai alat pertukaran dan menarik para trader untuk bertaruh dalam perubahan harganya. Aset ini berkembang menjadi salah satu opsi investasi sebagai lindung nilai dari inflasi.

Melansir Investopedia, Sabtu ( 19/2/2022), pasar Bitcoin telah berubah belakangan ini. Masuknya investor institusional membuat pasar kripto kian matang. Bahkan otoritas terkait sedang menyusun aturan khusus untuk pasar kripto.

2009–2015

Bitcoin memiliki harga nol ketika diperkenalkan pada 2009. Pada 17 Juli 2010, harganya melonjak menjadi USD 0,09.

Di awal kemunculannya, Bitcoin terus mengalami kenaikan hingga mencapai puncaknya USD 29,60 pada 7 Juni 2011.

Namun terjadi resesi tajam di pasar kripto, dan harga Bitcoin mencapai titik terendah USD 2,05 pada pertengahan November 2011. Tahun berikutnya, Bitcoin kembali naik mencapai USD 13,50 pada 15 Agustus.

Pada 2012, menjadi tahun yang cukup lancar untuk Bitcoin, bahkan terjadi tren penguatan di tahun berikutnya.

Bitcoin diperdagangkan pada USD 13,28 pada awal 2013, dan mencapai USD 230 pada 8 April. Namun terjadi penurunan harga yang sama cepatnya, yakni menjadi USD 68,50 beberapa pada 4 Juli.

Memasuki kuartal IV 2013, Bitcoin kembali bergerak fluktuatif. Bitcoin diperdagangkan USD 123 pada Oktober, dan melonjak menjadi USD 1.237,55 pada Desember.

Namun tiga hari kemudian, Bitcoin jatuh ke USD 687,02. Harga Bitcoin terus merosot sepanjang 2014 dan menyentuh USD 315,21 pada awal 2015.

Harga Terus Naik

2016–2020

Bitcoin perlahan-lahan naik sepanjang 2016 menjadi lebih dari USD 900 pada akhir tahun. Tahun berikutnya, harga Bitcoin berada di sekitar USD 1.000 hingga menembus USD 2.000 pada pertengahan Mei dan terus meroket menjadi USD 19.345,49 pada 15 Desember 2017

Harga Bitcoin bergerak sideways selama dua tahun berikutnya dengan sedikit aktivitas. Pada 2020, ekonomi ditutup karena pandemi Covid-19 dan harga Bitcoin kembali aktif.

Penutupan selama pandemi dan kebijakan pemerintah menciptakan ketakutan investor tentang ekonomi global. Hal itu rupanya mempercepat kenaikan Bitcoin.

Pada penutupan 23 November, Bitcoin diperdagangkan pada USD 19,157,16. Bitcoin ditutup tipis di bawah USD 29.000 pada Desember 2020, meningkat 416 persen dibandingkan awal tahun.

2021–Sekarang

Kurang dari sebulan, Bitcoin melampaui USD 40.000 pada 7 Januari 2021. Pada pertengahan April, harga Bitcoin mencapai level tertinggi baru sepanjang masa lebih dari USD 60.000 saat Coinbase IPO.

Kepentingan institusional semakin mendorong harganya naik, dan Bitcoin mencapai puncaknya lebih dari USD 63.000 pada 12 April 2021. Bitcoin kemudian turun 50 persen mencapai level terendahnya di USD 29.795.55 pada 19 Juli 2021.

Bitcoin kemblali naik pada September USD 52.693,32, sebelum penarikan besar membawanya ke USD 40.709,59 sekitar dua minggu kemudian. Pada 10 November 2021, Bitcoin kembali mencapai titik tertinggi sepanjang masa, USD 68.990,90.

Pada awal Desember 2021, Bitcoin turun menjadi USD 49.243,39 sebelum lebih fluktuatif karena ketidakpastian tentang inflasi yang menciptakan kekhawatiran investor seiring munculnya varian Omicron. (***)

Continue Reading

Bisnis

3 Alasan Harus Memiliki Token AMDG

Published

on

Foto: Istimewa

Jakarta, goindonesia.co: Grup Digital Manajemen Aset atau AMDG mengumumkan bahwa mereka akan secara resmi terdaftar di bursa papan atas yakni Coinsbit dan Azbit.

AMDG adalah proyek yang mencoba menyederhanakan cara membeli, menjual, trading, mengirim, hingga menguangkan aset digital pengguna.

Keunikan proyek ini adalah didanai sendiri oleh beberapa investor swasta dan AMDG hanya terbuka untuk sekelompok kecil penggerak pertama.

Oleh karena itu, khusus untuk pemegang token AMDG, mereka tidak perlu khawatir tentang risiko menjadi pemilik awal atau kegagalan proyek untuk diluncurkan karena ekosistem sudah siap dan akan bertepatan dengan daftar token AMDG di bursa kripto terpusat tingkat atas.

Kegunaan AMDG Token
Dengan AMDG token kamu dapat mengalami solusi pembayaran lintas batas global serta solusi seperti perbankan cryptocurrency.

AMDG token terintegrasi dengan fungsionalitas kontrak pintar bawaan yang memungkinkan untuk berfungsi sebagai solusi pembayaran lintas batas global.
Nantinya, token AMDG akan menjadi bagian integral dalam mendukung Ekosistem kami yang berpusat di sekitar program AM-Wallet dan AM Virtual atau Debit Card.

Alasan Perlu Memiliki Token AMDG
Berikut adalah alasan lain mengapa token AMDG dapat menjadi tambahan yang bagus untuk portofolio aset digital.

Pertama, AMDG akan memberi penghargaan kepada pengguna dengan hasil yang lebih tinggi karena menyimpan token AMDG mereka di AM-WALLET.

Kedua adalah mekanisme burning AMDG yang memastikan stabilitas dan meningkatkan nilai token AMDG.

Ketiga, ADMG masih dalam tahap pengembangan dan pengenalan. Ia sedang berusaha menarik investor sebanyak-banyaknya dengan produk menarik dan akan listing di berbagai bursa top dunia.

Dengan memiliki token ini lebih dulu, apabila token berhasil mendapatkan sentimen positif maka harganya pun akan terdorong naik dan bisa memberikan para pengguna awal keuntungan.

Apa itu AMDG
AMDG TOKEN diprakarsai oleh ASSET MANAGEMENT DIGITAL GROUP.

Didirikan oleh Abdul Mutalib Ithnin dari Singapura pada tahun 2021, AMDG adalah grup start-up FinTech yang berfokus pada layanan pembayaran lintas batas dan transaksi perbankan kripto. 

AMDG SOLUTIONS Pte Ltd, sebuah perusahaan Singapura, akan menyediakan layanan FINTECH dan blockchain melalui B2B.

AMDG token dibuat sebagai produk unggulan untuk melakukan ekspansi pasar fintech dan transaksi sehari-hari dalam ruang kripto. 

SISTEM AMDG terdiri dari AM-WALLET yang dapat didanai dengan berbagai cryptocurrency (tersedia di iOS dan Android).

Pengguna dapat mengakses kartu AMDG versi nyata dan virtual  yang dapat digunakan di mana saja dan kapan saja hanya dengan menghubungkan kartu virtual ke Apple Pay.

Tentang Bursa
Coinsbit
Coinsbit adalah pertukaran mata uang kripto yang sah, aman, dan andal yang berbasis di Estonia. Itu dinobatkan sebagai pertukaran crypto 2018 terbaik di Asian Blockchain Life 2019.

Azbit
Azbit Diluncurkan pada 28 Des 2019, Azbit adalah bursa terpusat yang terdaftar di Seychelles.
Layanan inti Azbit adalah perdagangan spot, staking, penawaran pertukaran awal, OTC, dan layanan listing untuk berbagai proyek cryptocurrency yang menjanjikan seperti AMDG.
Dapatkan informasi terbaru tentang AMDG dengan bergabung di grup telegram AMDG Indonesia. (***)

Continue Reading

Trending